Jalan-jalan ke Jawa Tengah

Adanya tol trans Jawa membuat kami kepingin jalan2 mulu, sebelum ada corona. Jadilah perjalanan menclok sana sini itu dilakukan saat libur Natal. Berkelana dari Timur ke Barat, sambil mengunjungi tempat2 yang menurut kami menarik. Berikut itinerarynya, dimulai dari yang paling timur sendiri.

Ngawi Sangiran Solo
Benteng Vandebosch, Museum Trinil, Museum Sangiran

Benteng Van de Bosch-Ngawi
Perjalanan lancar lewat tol dan benteng ini terletak di dalam kota jadi ngga ada drama perjalanan. Bentengnya dijaga tentara tapi posisi pos dan benteng lumayan juga kalau jalan kaki. Isinya benteng tua yang separuh ngga diapa2in jadi tempat sarang burung, ruang display kecil dan terbuka (displaynya fotokopian jadi rada ngga jelas), lalu di belakang ada undakan sedikit untuk melihat sungai di bawahnya.

Museum Trinil – Ngawi
Letaknya agak di pinggir dan melewati pintu tol, ntar kalau mau melanjutkan perjalanan mesti balik lagi. Museumnya di tengah perkampungan gitu, mudah ditemukan. Mestinya bagus sih kaya Trowulan, yang ini lebih tertutup dan displaynya lebih rapi. Tapi kurang interaktif plus ngga ada guidenya jadi cepet aja kami menyelesaikannya. Padahal ini tempat manusia purba pertama ditemukan loh dan ngga semua daerah punya privilege didatangi manusia purba seperti ini. Mereka milih2 pergi ke daerah yang hangat dan subur.

Tapi ya gitu dah museumnya.

Museum Sangiran – Solo
Nah kalau ini museum luar biasa. Nemuinnya juga ampun deh gara2 Google Map ngaco. Kita dua jam aja kesasar2 ngga nemu karena ngikutin GM. Sampe masuk perkampungan yang uda jarang rumah dan cuma satu mobil bisa lewat. Sampe kaya mau terjun gitu dan depannya kandang ayam. Sampe masuk perempatan di gangnya orang. Iya, gangnya punya perempatan Bayangin crowdednya dan mobil kami berpotensi nyangkut disitu. Akhirnya ketika kembali ke marwah awal yaitu nanya orang di pinggir jalan, ketemulah museumnya yang udah rame sama orang sampe mau tutup sejam lagi. Ternyata dekat dari pintu keluar tol kalau ngga pake nyasar dan ngikutin GM

Museumnya gede, teratur, interaktif, karena dapat dana dari unesco kalau ngga salah. Termasuk situs yang dibiayai lembaga dunia tersebut karena ini warisan ngga main2 lo. Ditemani oleh guide yang kakeknya dulu kepala desa Sangiran pas lagi heboh2nya penemuan kerangka manusia purba oleh Belanda, masnya bagus dan runtut menjelaskannya jadi kebayang dulu itu gimana.

Oya sebelum kesini kami sempat juga kesasar ke bangunan baru di tengah perkampungan yang ternyata bagian dari Museum Sangiran. Nah ini belum jelas apa tapi kayanya menarik juga.

Solo Wonogiri
De Colomadu, Keraton Solo, Astana Giribangun

De Colomadu – Solo
Masuk ke kota Solo ada pabrik gula jaman Belanda yang sudah direnovasi jadi manis dan bisa jadi tempat wisata. Bersih banget sampe nggilap lantainya. Penataannya juga bagus meski ada mesin penggiling tebu di tengah2. Bangunannya gede2 dan bersih buat foto2 prewed aja layak. Ada kafe di lantai dua kalau mau nyante2 disini.

Astana Giribangun – Wonogiri
Kalau TMP Kalibata aja pernah kami datangi, masa makam presiden kedua RI ngga? Apalagi sebelumnya makam presiden pertama sudah kami datangi. Terletak di bukit di daerah Wonogiri, menuju kesana lumayan jauh juga kalau dari Solo. Petunjuknya cukup jelas di jalan2 jadi ngga pakai GM juga nyampe.

Kompleksnya besar dan menanjak, pas awal lapor dulu di pos dan ada sumbangan serelanya. Pas mau masuk ngga boleh pakai celana pendek jadi pinjam kain dan bayar serelanya. Banyak tukang foto menawarkan jasanya tapi ngga maksa kok. Pas mau masuk ke dalam makam yang indoor pulangnya juga nyumbang serelanya.

Makamnya berjejer Pak Harto dan keluarga, dan lebih banyak makam keluarganya Bu Tien. Dibanding makamnya Pak Karno disini lebih sepi dan eksklusif ya. Katanya di puncak paling tinggi adalah makamnya Pangeran Samber Nyowo yang juga raja Surakarta. Itu kita baru taunya setelah ke Pura Mangkunegaran di Solo.

Keraton Surakarta – Solo
Waktu kami datang komplek keraton lagi riuh rendah sama pengunjung. Pintu depan dan tempat parkirnya terpisah jadi kami jalan dulu. Banyak pedagang kasian udah tua2 tapi sempat dengar salah satunya memaki orang lewat. Duh mau beli jadi ngga enak ati juga kan. Bayar karcis di loket dan kami pakai pemandu juga. Sayangnya pemandunya kurang meladeni kesempatan buat nanya2 ya, jadi ngga banyak yang kami bisa serap padahal kesempatan banget displaynya kan unik2. Cuma dari dulu keraton ya begitu, kaya kurang perawatan barang2nya, dipajang seadanya, ini ditambahin jg pemandu yang kurang responsif. Oh I do know kok pemandu yang bener kaya apa. Dari kota kecil Sangiran sampe London uda coba semua Yah anggap aja saran supaya Keraton Solo bisa lebih ramah pengunjung.

Benteng Vastenburg – Solo
Sebenarnya gagal ke benteng ini. Pas kesana bentengnya ternyata tutup, tapi rame pedagang dan ada tukang parkirnya juga. Anehnya gerbang parkir udah pake mesin portal yang otomatis itu, tapi yang bukain portal premannya (gondrong dan tidak berseragam) bayar juga suka2 dia. Ntar sampe dalam juga sama keliatan ngga profesional pengelolanya. Rusak pula tempat parkirnya. Kirain kaya di Yogya Benteng Vredeburg yang lebih tertata, atau di Makassar, atau di Palembang. Kok gini amat ya Vastenburg

Solo
Pura Mangkunegaran, Ibis Solo

Pura Mangkunegaran – Solo
Awal kesini mikirnya paling ya lebih kecil dari Keraton Surakarta dan lebih cepat kunjungannya. Ternyataaaa…dengan guide yang tepat hal itu ngga terjadi. Secara display lebih rapi dan terawat sih dibanding Keraton, tapi aslinya lebih dikir barangnya.

Tau ngga, dengan pemandu yang tepat itu kita bisa tau seluk beluk tempat yang kita kunjungi, sejarah, silsilah, gosip2 keluarga kerajaan, bisa tau sudut foto yang instagramable yang mana, ngga terasa waktunya and it’s fun! Kita jadi ngga sungkan nanya, ngga merasa digurui, dan nambah wawasan pastinya. Memuaskan banget ke Pura Mangkunegaran ini, dan kalau diulang lagi saya pasti mau ikutan!

The Heritage – Solo
Saya ngunjungin tempat ini pertama sama teman2 kantor, baru ajak keluarga. Karena sudah tahu jadi nunggu di luar. Jadi tempat ini tuh kaya Colomadu gitu, pabrik gula yang disulap jadi tempat wisata. Tapi mesinnya uda ngga ada dan renovnya ngga sebanyak Colomadoe. Temboknya masih menghitam, ada yang terlihat batanya, jadi ya kaya benteng di kota tua gitu.

Isinya gabungan dari museum angkut Batu tapi lebih kecil, museum 3D Yogya tapi lebih kecil, dan area foto outdoor yang luas.
Radya Pustaka – Solo
Terletak di jalan besar di Solo, museum ini humble banget sepi ngga ada orang waktu kita datang. Ya bener sih orang juga mikir ya ngapain kesini kayanya ngga ada kegiatan. Padahal kalau kita masuk wah barangnya banyak banget! Mungkin judulnya pustaka ya jadi dipikirnya arsip gitu. Padahal ada loh keris2 dan peralatan lainnya. Trus selama kita di Solo semua museum ini ada bunganya di pojokan lemari

Di bagian luar ada arca2 gitu kaya di Trowulan. Trus waktu kita nyari toilet malah jadi ketemu ruangan belakang museum yang isinya uang2 kuno. Ada mbak2 baik hati yang ngasi kita stikernya museum. Sebenarnya museum ini bisa jadi menarik lo kalau ada pemandunya.

Semarang

Museum Nissin, MURI

Nissin Resto – Semarang
Sengaja banget kesini karena katanya bisa masuk pabrik. Sebagai orang yang tiap tahun dimintai daftar pabrik mana yang bisa didatangi, tentu langkah Nissin membuka pabriknya untuk umum patut diapresiasi. Jadi pabriknya ini bagian depannya cafe dan toko, pas banget jadi tujuan wisata. Bagian pabrik yang diperlihatkan sih sudah di setting dari awal dan mirip museum kecil. Tapi sambil jalan kita bisa lihat dari balik pagar pegawai2nya yang sibuk bawa barang atau forklift melakukan kegiatannya sehari2.

Museumnya kecil dan ada 3 tingkat, paling atas restoran yang gede sayang pas kita kesana belum buka. Tapi museumnya menarik. Lantai satu ada mesin yang ditaruh, dicat yang kontras, dan ada tulisan prosesnya jadi kita bisa menelusuri produksinya. Lantai dua ada display bahan2 dan inget ngga kaleng biskuit yang ngga ada bapaknya? Nah kita bisa foto2 disana.

Cafenya kecil aja tapi makanan dan minuman lumayan. Yang banyak ditunggu orang sih tokonya orang pada borong karena sepertinya lebih murah. Wah andai di Surabaya juga dibikin gini pasti sip.

MURI – Semarang
Museum ini jadi satu dengan pabrik Jamu Jago. Somehow saya merasa dulu rasanya pernah kesini tapi museumnya sudah tutup. Trus kesini lagi dan beneran dong, gerbangnya baru dibuka setelah kita ngomong mau kemana. Lah kalau begini caranya gimana orang berminat masuk? Museumnya sendiri terletak di depan, bangunan dua lantai, terlihat baru tapi ngga glowing gitu. Ya kaya kantornya pabrik. Di bagian depan lantai 1 ada tulisan Museum Rekor Indonesia gede2, trus lantai 2 nya ada foto Pak Ciputra sampai kita sempat mengira ini yang punya Pak Ci. Ternyata yang punya kan..keluarga Jaya Suprana ya.
Museumnya sepi paling ada 1 pengunjung lagi selain kita, tapi ada resepsionisnya sayang ngga nemenin untuk menjelaskan. Jadi di museum ini lebih banyak foto kejadian pencapaian rekor di Indonesia. Cuma karena gitu aja dan padat ceritanya (banyak banget soalnya) potensi terlewat lebih besar. Ngga ada yang unik dari displaynya padahal kalau dibuat beragam dan interaktif gitu pasti cakep kaya di Ripley’sRipley’s.
Yang menyedihkan juga pajangan museum Jamu Jagonya. Sepintas aja uda keliatan kalau berselimut debu, huruf2 memburam. Padahal yaaa..ini kekayaan tradisi yang luar biasa dan orang luar malah berminat untuk belajar lebih lanjut. Tapi kalau dari display saja sudah ngga keliatan higienis kan jadi males. Ada outlet minum jamu juga tapi kita ngga coba. Kalau sama outletnya Jamu Iboe masih bagusan Jamu Iboe sih. Tapi kita beli kaosnya yang cetakannya bagus, desainnya unik, dan bahannya berkualitas. Nilai jualnya tinggi lo souvenir di museum ini, mestinya lebih dikembangkan lagi biar tambah menarik.

Semarang
Pagoda Watu Gong, Sam Po Kong

Pagoda Avalokitesvara – Semarang
Pagoda yang lebih dikenal dengan Watu Gong ini sudah lengkap, ada peta tiap situsnya, ada penjelasannya, ada rutenya. Layoutnya juga sudah bagus jadi keliatan banget pagodanya jadi center of attention. Tempatnya bersih, ngga terlalu luas, dan menarik untuk dieksplor. Sayangnya…pas kita kesana hari hujan. Jadilah kita cuma dapat Budha Tidur dan foto depan pagoda dari kejauhan, trus mbrubut masuk mobil lagi. Wah sayang ya, padahal menarik lo tempatnya.
Sam Po Kong – Semarang
Kalau Sam Po Kong ini kali kedua saya kesini, dulu bersama teman2 kantor. Seperti biasa Sam Po Kong ini ramai dikunjungi orang, kemarin malah sulit dapat parkiran dalam. Komplek Sam Po Kong terdiri dari beberapa bangunan tempat sembahyang berwarna merah, banyak ornamen Tionghoanya, dengan lapangan besar mirip Tiananmen. Benernya menarik kalau ada yang bisa jelasin ini apa aja, tapi karena waktu kita terbatas jadilah cuma bentar liat2nya.
Dusun Semilir – Semarang
Tempat baru ini ada di Semarang, dan konon katanya yang punya Cimory juga. Kita kesana pas ujan jadi sama sekali ngga asik. Dari jauh uda keliatan tempat ini gede dengan dominasi eksterior dari bambu. Ada 2 bangunan yang terpisah. Trus karena ujan ya, semua orang tumplek blek di indoor jadi susah mau liat isinya apa aja. Mau beli karcis untuk masuk ke outdoor katanya lagi licin jalannya. Walah, ngga deh. Mau makan di foodcourt lantai dua juga ngga dapat kursi. Jadi ya udah kami ngacir aja.
Rest area Banjaratna – Tegal
Dapat saran dari teman untuk mampir ke Rest Area ini dalam perjalanan dari Semarang ke Cirebon. Kami sempatkan untuk mampir. Jadi rest area Banjaratna ini aslinya pabrik gula, di luar ada lokomotif lori jadi pajangan. Gedungnya besar kan, itu mesinnya uda dicopotin dan dijadikan outlet2 lokal jualan. Nyenengin loh berada disana, suasananya hidup, trus bersih dan teratur. Mau cari oleh2 lokal kaya telur asin dengan berbagai variasinya, atau sekada ngopi dengan racikan kopi lokal juga ok. Kamar mandi bersih dan banyak.

Pekalongan, Tegal
Museum Batik, Rest Area Banjaratna, Pabrik Limun Oriental

Museum Batik – Pekalongan
Dalam perjalanan ke Cirebon kita telusuri ada ngga ya tempat2 menarik yang perlu dikunjungi? Ketemu Museum Batik Pekalongan. Letaknya di tengah kota Pekalongan di sekitar alun2 gitu. Museumnya menempati bangunan lama yang tengahnya bolong itu lo, dijadiin halaman. Mungkin dulu pas jaman Belanda dipakai buat kantor apa gitu ya. Trus ruangannya jadi mengeliligi halaman itu. Oh iya inget mirip gedung diMuseum Kebangkitan Nasional atau STOVIA jaman dulu, tapi ini lebih kecil.
Senangnya disini ada mbak guide yang ramah dan sabar menjelaskan koleksi batik yang dipajang itu satu demi satu, mulai dari bahan dan cara pembuatan, trus motif dan pewarnaan. Kalau soal koleksi masih kalah dengan Museum Batik di Tanah Abang, tapi ini museum kecil yang terawat dan bagus kok. Terakhir ada sesi membatik dipandu oleh mas2nya.
Pabrik Limun Oriental – Pekalongan
Kesini asli mendadak. Jadi semalam sebelum berangkat ke Pekalongan, saya cek di GM lokasi tepatnya museum batik ini dimana. Pas ngegedein areanya, lah kok liat ada Pabrik Limun Oriental. Trus kok dia nerima kunjungan. Wah tentu sebagai penggemar limun patut dicoba kesempatan ini.
Limun itu apa sih? Jadi dulu tuh pas SMP kalau sudah selesai olahraga, minum segelas limun dengan es batu itu surga 😀 Limun itu minuman berkarbonasi dengan aneka rasa, ngga ada yang rasa coca cola ya, paling dekat ya root beer. Sekarang makin susah dicarinya karena mungkin pabrik sudah banyak tutup kalah dengan jualannya produk asing.
Pabriknya sendiri bisa dibilang di belakangnya museum batik. Kami pakai pintu belakang museum, lalu jalan kaki aja menyusuri jalan kecil, sampai deh. Ternyata ada kaya depotnya gitu dan ada beberapa makanan kecil tapi waktu itu belum buka. Kalau jualan utamanya limun aneka rasa dan warna. Saya pesan yang orange, rasanya kaya masa lalu 😀 Depotnya ini kaya model Toko Oen gitu, perabotnya lama2 dan tempatnya luas, terbuka. Depotnya jadi satu dengan pabriknya, ngga keliatan sih, cuma kita liat ada botol minuman berkrat2 siap untuk dikirimkan.

Cirebon
Keraton Kasepuhan Cirebon, Nasi Jamblang Bu Nur

Keraton Kasepuhan Cirebon
Katanya ada dua keraton di Cirebon, yang kami datangi ini punyanya kakak, kalau yang mudaan Kanoman namanya. Bagian depan keraton untuk parkir dan rame banget sama pedagang dan pengemis. Kalau disini mesti pake guide yang berseragam tradisional. Bapaknya konsisten sih menjelaskan sesuatu sampe sedetil2nya, cuma lebih mirip robot karena beliau sama sekali ngga menjawab pertanyaan kami malah lanjut ke fakta2 lainnya 😀 Menarik sih cerita keraton ini, kan biasanya kita cuma taunya yang Jawa Tengah ya, ternyata di Jawa Barat juga ada jaringannya 🙂
Setelah blusukan ke rumahnya raja,memberi makan merpati yang ada ratusan jumlahnya, kita masuk museum indoor yang mesti bayar lagi. Bagus sih penataannya sudah modern dan dingin.

Batik Trusmi – Cirebon
Pas mau cari oleh2 khas Cirebon, kita nyari yang model Krisna BaliKrisna Bali gitu loh yang satu tempat dapat semua. Disarankannya kesini jadi kami menempuh kemacetan di Cirebon (iya di Cirebon ada daerah padatnya yang melewati pasar gitu) akhirnya ketemu Batik Trusmi yang berada satu komplek dengan toko2 batik lainnya. Cuma keliatan dia yang paling besar dan paling siap menampung banyak kendaraan. Mungkin mirip sama Koperasi Intako di Tanggulangin ya, tapi ini versi lebih besar dan lebih siapnya.
Bangunannya ada dua, satu yang isinya mostly batik dan aneka oleh2 lainnya, satu yang cafe. Nanti abis belanja di struk ada diskon buat ke cafe, ya pastilah kami kesana 😀 Untuk batiknya sendiri bervariasi dari yang terjangkau sampai ngga terjangkau 😛 Dan inget ini ada banyak banget jadi sabar aja milihinnya dan rajin liat kanan kiri.
Nasi jamblang bu Nur – Cirebon
Kalau cari makanan khas Cirebon katanya nasi jamblang ya. Kalau dilihat dari GM tuh nasinya dibungkus daun gitu. Kami datang depotnya belum buka, tapi parkiran sudah penuh mobil dan orang uda pada ngantri. Akhirnya pas dibuka pada masuk, saya sih bagian nungguin bangku. Lucu deh bangku dan mejanya pendek jadi makannya emang harus diangkat nasinya. Ini mirip apa ya, nasi madura gitu deh karena serba daging dan kering.

Kuningan, Salatiga
Gedung Linggarjati, Wisata Salib Putih

Gedung Linggarjati – Kuningan
Menuju selatan dari Cirebon, kami pingin lihat gedung tempat disetujuinya perjanjian antara Indonesia dan Belanda. Terletak di perbatasan antara Cirebon dan Kuningan, daerahnya ini mirip Bukittinggi yang juga jadi termpat peristirahatannya orang Belanda. Sejuk, terletak di ketinggian, daerahnya luas.
Rumahnya sendiri lumayan besar, maksudnya kalau dibandingin sama rumah2 jendral korban G30S/PKI di Jakarta ya mirip lah. Tapi halamannya itu loh, asli bikin iri. Gedeee banget dan terawat. Udah kaya taman kota aja. Rumahnya di paling atas jadi halamannya keliatan semua. Rumahnya ya model jaman dulu, dengan ubin abu2, jendela yang besar, dan bak mandi yang gede juga. Ada foto2 kejadian, trus ada guidenya juga meski dia ngga ngedampingin ke setiap ruangan yang kita masuki, tapi lumayan lah jadi bisa ngebayangin apa yang terjadi pas Perundingan Linggarjati.

Salib Putih – Salatiga
Kunjungan kami terakhir kesini sama sekali ngga asyik karena cuma berapa jam 😛 Tiba2 ada panggilan yang menyebabkan kami harus cepat pulang. Tapi tempat ini jadi favorit kami kalau berkunjung ke Salatiga, karena tempatnya bersih, luas, dan tenang. Kamarnya gede, cocok buat keluarga. Pemandangannya indah dan sejuk karena lokasinya sebelum Kopeng. Trus ada halaman besar di tengah bisa buat

badminton…mungkin badminton seRT ya karena gede banget 😀 Ada kolam renang yang jadi fasilitas hotel. Trus makanannya juga lumayan karena restorannya biasa nanganin banyak orang. Sesuai namanya, hotel ini dimiliki Yayasan Katolik yang mengelola panti sosial juga yang ada di sebrangnya. Yang nginep terbuka untuk umum dengan harga yang terjangkau.
IndriHapsari

Komen? Silakan^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s