Dia Naksir Ngga Sih?

20130201-031719.jpg

Satu pertanyaan yang sering diajukan ke saya *entah karena ke-sotoy-an atau karena saya telah berkeluarga* dari para single adalah ketidakjelasan target bakal calon pasangan mereka *belibet bener dah!*, sebenarnya naksir apa ngga.

Sebenarnya saya ngga mau intervensi proses pendekatan, karena justru disitulah SENInya. Menikmati saat-saat tidak pasti, he loves me, or he loves me not. Tersenyum sendiri jika si dia memberi signal yang menyenangkan, dan sebaliknya galau berkepanjangan jika si dia GJnya kebablasan.

Tapi daripada saya dikepruk para single karena ‘ditanya kok malah ngelantur’, berikut tanda-tandanya dari berbagai situs, pengamatan, dan pengalaman. Iya doong, pengalaman. Buktinya di rumah sudah ada satu cowok yang berhasil saya tundukkan ^_^ (mmm..atau saya yang takluk sama dia ya…*wondering*). Saya coba untuk mengkombinasikan antara nyata dan maya, secara netizen gitu looh…

Tanda-tanda si dia naksir adalah:

1. Adanya perubahan sikap
Tadinya mau kita jungkir balik kesandung dia sih cuek aja, sekarang dengan sigap menolong, nyalahin batu sandungannya dan membersihkan jalanan yang kita lewati dari kerikil yang menghalangi. Lebay? M! Kalau dulu pelit, sekarang royal banget nraktir kita, pake nanya-nanya lagi kita maunya apa.

Kamu: beib, punya duit seribu ngga?
Dia: punya. Buat apa?
Kamu: inih…buat parkir di hati kamu…
*kalo yang ini ditendang aja. Tetep pelit soalnya*

Kalau di dunia maya, ya sering aja gituh berkunjung ke lapak kita. Trus suka banyak emoticonnya, karena dia sudah kesulitan mau ngomong apa. Suka nanya-nanya ngga penting, hampir mengarah ke interogasi *emangnya maling?* terutama kalau disinyalir ada saingan berani mendekat.

2. Bahasa tubuh
Setiap kita lewat, dia mencuri pandang. Saat kita di depannya, dia merampok pandang. Bisa kan bedainnya? Kalau belum, belajar dulu sana! *galak*. Dia memiringkan kepala saat mendengarkan kita bicara, seakan menikmati setiap alunan suara merdu yang keluar dari bibir kita *uaaah!*. Dia akan menghadap lurus ke arah kita, bukan menyamping apalagi menunduk menyimak BBMnya.

Kamu: panda apa yang paling imut, lucu dan ngga ngebosenin di seluruh dunia?
Dia: bayi panda!
Kamu: salah!
Dia: apa dooong?
Kamu: panda-ngin kamu setiap hari
*modus supaya boleh melototin dia*

Ciri lain, suka senyum sendiri. Ini yang jadi korban biasanya teman-temannya. Jadi misal si cowok ini abis ketemu cewek idamannya. Trus dia diajak ngomong temannya, mmm…mau ngomongin soal negara contohnya *penting ini, penting!*. Eh, masa’ lagi cerita kasus daging sapi dan ‘daging segar’, si cowok ini malah senyum-senyum sendiri, karena ngga fokus, yang diingat adalah pertemuannya tadi dengan si idaman hati. Edan opo piye?

Kasus seperti ini, senyum sendiri, paling banyak ditemui di dunia maya. Lewat BB, HP, lappie, banyak didapati mereka tersenyum dengan benda mati. Mungkin ada sesuatu yang menyenangkan yang ditampilkan di layar. Ciri lainnya adalah senangnya mojok. Lagi rame, mojok. Lagi kumpul sama teman, mojok. Lagi di kelas, mojok. Lagi pengen boker, mojok, eh…

Yang agak gawat dan terjadi karena ada kejadian nyata maupun maya adalah sering ngelamun. Jadinya ngga konsen. Lalu sering ngga bisa tidur. Selain karena sibuk chatting, juga karena mikir masa depan *duileee, belum jelas aja udah mikir macam-macam ye….hehehe*. Tidak nafsu makan, bukan karena duit tinggal ceban atau lagi diet, tapi mau makan rasanya malesss, lebih enak mikirin si dia *eh, ada korelasi ngga yah jatuh cinta sama pelangsingan badan?*

Kamu: sayang, ikut lomba lari yuk!
Dia: boleh juga, kemana?
Kamu: ke KUA…
*modus ngelangsingin badan*

3. Dia = ensiklopedia berjalan
Dia tahu benar tentang kita, hapal kebiasaan kita,termasuk yang paling remeh sekalipun. Ati-ati, lama-lama jadi stalker *grin*. Dia tuh tahu banget, abis bangun tidur kita selalu cek HP untuk lihat ada ngga ya notif yang masuk *ini sih kayanya semua yang maniak FB punya kebiasaan yang sama*. Dia inget banget, kita pernah ngomong apa, dan hapal semua kegiatan kita.

kamu: nanti siapa yang ambil rapor kamu?
Dia: bokap. Kenapa gituh?
Kamu: sekalian ambil aku jadi mantunya yaaa…
*modus inget kegiatannya supaya bisa titip kemauan*

kamu: kamu tuh bener-bener kaya indomie deh…
Dia: hah? Kenapa?
Kamu: soalnya cuma kamu yang bener-bener tahu seleraku
*modus ngegombal ada sponsornya*

4. Pengennya dekat-dekat kita
Kalau di dunia nyata, ni orang nongol mulu. Baru buka pagar, dia udah ngejogrok di depan. Baru mau ke pasar, si dia udah lewat sambil tereak ‘Sayur! Sayur!’ *tukang sayur mode:on*. Dimana-mana ada dia, dengan pertemuan yang entah disengaja atau tidak.

Kamu: alamatmu mana sih yang?
Dia: jalan X gang Y nomor sekian sekian. Kenapa emang?
Kamu: oh..eh, ngga jadi deh!
Dia: loh, kenapa?
Kamu: tadinya mau kirim cinta ke kamu. Tapi ditolak pak posnya. Kegedean katanya..
*modus ngedapetin alamat target, sambil ngegombal*

Nah, kalau di maya, ya dia sering mampir ke tulisan yang kita buat, entah status FB, Twitter, atau artikel. Trus berusaha menunjukkan kalau dia sudah mampir dengan ngevote, ngelike, atau komen. Kalau perlu komentar kita di lapak orang lain juga disatronin. Eh, tetep ada kemungkinan ini hubungan pertemanan atau karena sungkan kalau ngga nimbrung. Tapi boleh dong eike ge-er..hehehe..

Kamu: kayanya sekarang aku butuh GPS deh
Dia: loh, kenapa?
Kamu: lagi tersesat nih…di hatimu…
*modus ngedapetin GPS #eh*

5. Lebih berani
Kalau naksir, dia ingin dekat terus sama kita. Buat apa? Buat diajak ngobrol, buat dipandang lama-lama, buat digodain, buat dijawil-jawil (jawil = nyolek = poke). Eh beneran lo, bedakan antara jawil iseng dan mesum, dengan jawil sayang yaaa. Ati-ati, kalau keterlaluan bisa masuk pelecehan. Kalau ngga keterlaluan, yah anggap aja dia ramah alias rajin menjamah. Cek tuh, ramahnya ke kita aja atau ke orang lain juga.

Kamu: beib, tau ngga, kenapa lima jari di tangan kita ini terpisah?
Dia : mmm…ngga tahu..kenapa gituh beib?
Kamu: supaya…tanganku bisa diisi dengan tanganmu…
*modus supaya bisa pegang tangannya*

Sama kita dia akan berusaha membalas SMS, BBM, atau chat sesering mungkin, sepanjang mungkin, secepat mungkin, bagai kecepatan cahaya. Yang hebat, lagi ngapain aja, kalau pesan kita masuk, pasti deh dibelain bales duluan. Lagi rapat, lagi di jalan, lagi boker, teuteup..acara balas membalas wajib dilakukan.

kamu: keypad gw error nih. Bisanya cuma mencet huruf I, L, O, V, E, U doang
*modus pengen dibeliin HP*

Sebaliknya, ada orang yang malah mati kutu dan cenderung menghindar kalau ketemu kita. Kalau menghindarnya sambil mencuri pandang, nah boleh curiga dia naksir. Tapi kalau sambil melengos dan mengacungkan tangan, jangan-jangan dia musuh bebuyutan. DL dah…(DL = Derita Lo) ^_^

Contoh modus yang gagal:

20130201-033922.jpg

Hmm..itu aja deh penjelasan (ngawur) dari saya. Semoga bisa menerka si dia naksir atau ngga. Yang pasti,

don’t judge book by its cover
*jangan menghukum buku dengan koper*

Lagi PDKT? Simak 

Girls Talk - Indri Hapsari

Girls Talk – Indri Hapsari

Masih penasaran bagaimana sih menghadapi mahluk yang bernama cowok itu? Atau sebaliknya, cewek itu serumit apa sih, maunya apa sih? Yuk mari baca buku terbitan BIP ini, mulai tayang di seluruh Toko Buku Gramedia, pertengahan Juni 2015. Yang ngga sabar atau ngga sempat kesana, bisa PO ke ihapsari(at)outlook.com, atau twitter indyfindme.

Ditunggu ya ^_^

***
Sumber gambar: 9gag.com
Sumber referensi: http://www.ristizona.com, http://www.naylacorp.com, http://www.infospesial.net, http://www.ciricara.com

Advertisements