Persamaan Ibu Rumah Tangga dan Ibu Bekerja

Tadinya mau nulis Perbedaan Ibu Rumah Tangga dan Ibu Bekerja, tapi timbang tambah rame dan bapak-bapaknya jadi ikutan, mending cari persamaannya aja deh. Misalnya hal bawain bekal buat anak-anak, yang sempet deh dikerjain oleh ibu bekerja dan ibu RT (et dah, jauh judul dari isi ya :D).

Sebenarnya ini topik lama, tuh di 2015 saya sudah pernah bahas. Tapi kan koleksi terbaru belum dipamerin (jiah ketauan modusnya :P). Hihihi ngga ding, intinya semakin banyak ibu-ibu yang nyiapin bekal buat anaknya, makin sehatlah anak dan ibunya, biar pagi ngga langsung cek medsos tapi langsung turun ke dapur.


Buat ibu bekerja, untuk belanja ngga bisa tiap hari ya, soalnya kan pagi ngga sempet ketemu tukang sayur apa ke pasar. Bisa sih ke supermarket, tapi maharani bok, mau tahan berapa lama dengan gaya hidup ngesupermarket seperti itu. Saya ke supermarket untuk belanja makan sehari-hari pas kepepet aja. Misal besok pagi mau masak tapi dapet laporan dari bibi kalau bawang putih habis. Jadilah beli bawang putih super yang harganya bikin sakit ati T_T Tapi kan harus, yah pokok jangan sering-sering.

Belanja pas weekend aja ibu-ibu, ke pasar apa tukang sayur yang lengkap biar ngga wira wiri nyari bahan. Inget, weekend itu hari keluarga jadi jangan dihabiskan ngurusin perut saja. Beli bahan buat seminggu buat batas aman ngga rusak bahannya, atau kalau kulkasnya kecil. Yang bisa diolah di tukangnya minta aja diberesin biar ngga ribet. Misal ikan minta dibersihkan dan dipotong berapa bagian, atau mungkin difillet dengan duri dan kepalanya ngga dibawa. Ayam juga bisa minta dipotong atau difillet. Beli yang perlu, misal sayap aja atau dada aja, sesuai keperluan lah. Yang agak repot mungkin kalau nyari daging cincang ya, ngga semua pasar punya kios yang menawarkan daging cincang. Kalau gitu mah antara beli daging utuh dan nyincang sendiri di rumah, atau mungkin sudah siap alatnya, atau ke supermarket untuk beli. Sayuran bisa dipilah yang cepet rusak kaya bayam dan kangkung, dengan sawi dan kembang kol yang lebih tahan lama. Lebih tahan lama lagi buncis dan wortel. Ntar urutan masaknya dari yang paling cepet rusak dulu. Jangan lupa cek apa aja yang abis, misal minyak, gula, garam, telor, atau makanan dalam kemasan yang lain.

Eh iya sebelum belanja mungkin dicatat dulu ya yang ada dan yang perlu apa. Perlu stok opname isi kulkas dan lemari nih. Yang ada pun cek tanggal kedaluarsanya masih bisa jadi stok atau perlu dimasak. Di rumah yang paling cepet kedaluarsanya biasanya mie instan T_T sampe bumbunya sudah lengket semua atau bungkusnya sudah ditembus semut. Lainnya ada mayonaise karena masakan Indokan jarang-jarang yang pakai mayo. Untuk tepung meski tersimpan rapi di wadah, jangan lupa ditulisin namanya tepung apa dan kedaluarsa kapan. Karena bungkusnya sudah dibuang, suka lupa tuh tau-tau sudah kutuan :3 Kalau begitu dijemur aja, biar kutunya pada kabur kepanasan.

Sayuran dibuka dari ikatannya, dipilah karena kadang ada yang nyampur rumput, dan dibuang akarnya. Habis itu bungkus kertas atau koran dan masuk kulkas laci bawah. Jamur biarin aja di bungkusnya karena kapan hari saya buka dan ngga langsung dimasak, la jamurnya kok jadi jamuran 😀 Ikan, ayam dan daging dicuci dan dimasukkan wadah, simpan di freezer sampai saat eksekusi tiba, H-1 turunkan ke laci atas. Tempe dan tahu suka ngedadak beli sih, kalau yang biasa dijual di tukang sayur ya. Kalau yang bagusan beli di supermarket, biasanya ada tanggal kedaluarsanya dan lebih tahan lama, sudah bersih juga, jadi cukup disimpan di laci atas. Telur dicuci dulu pakai sabun biar kotorannya hilang, baru aman masuk kulkas.


Untuk menu, silakan dipikirkan dengan sumber bahan yang kita punya bisa dibikin apa selama seminggu. Syaratnya, dahulukan buat yang rusaknya cepat. Mengenai idenya, sekarang sih gampang ya dengan akses internet tinggal googling bisa ketemu resepnya atau idenya. Kalau saya sih pakai cookpad, alasannya pernah saya bahas disini. Intinya ide masakannya banyak karena tipe aplikasinya collaborative (user yang nyumbang ide, plus stepnya, lengkap sama fotonya) , cenderung simple, dan bisa disimpan asal kita daftar. Ngga daftarpun ngga apa masih bisa ngintip webnya. Kalau yang premium bakal dikasih resep-resep yang banyak orang suka saking mudah dan suksesnya. Kaya di gambar saya inih, ketik aja bahan yang kita punya tapi bingung mau dibikin apa saking mainstreamnya yang bisa kita bikin, ketik ‘jeruk’ misalnya di kolom searchnya, langsung muncul aneka resep yang sudah dicoba dan dengan baik hatinya mereka share di cookpad. Eh beneran lo, kalau begini kan ngga keliatan mana yang ibu bekerja dan ibu RT (biar nyambung sama judul :P). Yang share bisa membantu yang mau nyoba, yang nyoba bisa nyemangatin yang sudah sharing dengan memposting recooknya, itu istilah mereka untuk yang nyoba resep. Kalau saya sih share disini aja ya, biar banyak yang tertarik masak.

Karena waktu di pagi hari cuma sedikit (kecuali kalau mau memangkas jam tidur ya), malamnya saya cek dulu besok mau masak apa, cek resep bahannya udah siap semua belum, dan ngapalin urutannya biar ngga salah jalan 😀 Bahan yang bisa disiapin duluan misalnya ngupas bawang (besok tinggal iris, iya, saya anti ngulek memang 😜), motong sayuran (besok tinggal nyuci dan keringkan), lauk-lauk di-defroz (pindahkan dari freezer). Kalau perlu marinate (direndam dalam bumbu atau sekedar dibalur sambil dipijet-pijet gitu) bisa sehari sebelumnya. Bahkan kalau saya ke luar kota bisa disiapin dulu beberapa hari sebelumnya, ntar bibi tinggal goreng. Atau yang perlu ditepungi bisa juga, asal ngga pake telur dulu ya. Bikin yang rebus seperti soto dan rawon juga bisa dimulai duluan biar dagingnya empuk. 

Nah untuk yang bumbu genep gitu saya pakai yang jadi aja, soalnya ya itu tadi ngga hobi ngulek, trus rasa juga belum pasti enak. Jadi beli bumbu yang cocok di lidah (karena merk terkenal suka beda selera sama kita ya yang lidah Jawa Timuran ini. Akhirnya tau merk yang cocok karena pas sama -sama di rak bumbu di supermarket, ada ibu-ibu yang memborong bumbu merk tersebut untuk anaknya di Singapur. Wah, kayanya cocok ini sampe dibelain :D. Akhirnya bener sampe sekarang ambilnya pasti yang itu) dan tinggal tumis. Paling nambahi bawang putih aja biar tambah sedep. Oya meski pakai makanan kemasan, diusahakan ada tambahannya. Entah pakai bawang putih tadi, atau nyemplungin sayur di sup krim biar ngga artificial, jeruk asli di puding, dll deh. Selain lebih sehat, makanan kemasan itu mahal jadi gimana caranya supaya jadinya banyak 🙈


Trus selama ini saya berhasil masak apa? Nah, kalau berhasil itu terkait penampakan, udah banyak dong. Nih ya contohnya: sosis balut mie, makaroni bolognese yang besoknya berubah jadi macaroni schotel, roti gulung telur, fried chicken, mackerel panggang, sup krim ayam, chicken wing, lumpia apel, pancake apel, bayam crispy, lumpia kare ayam, tumis sawi, capcay ayam, agar-agar jeruk.

Beda kalau berhasil itu terkait rasa 😜 Masih banyak yang kaya alay, masih mencari jati diri rasa yang pas gimana, resep yang hasilnya bakal sama kaya di foto yang mana, dan modifikasi yang bener seperti apa. Tapi apapun itu, syukurlah kalau anak-anak bawa pada abis bekalnya. Paling habis itu kakaknya nanya, mama tadi masak apa sih?, yang berarti lidahnya bingung ini rasa kok kemana-mana 🙈 Kalau adiknya lebih lugas, pokoknya aku ngga mau makan itu lagi!  😆 
Hadeuuh…oke deh nak doakan mama berhasil ya 😂

***

IndriHapsari

Advertisements