Bekal Makanan Anti Ribet

Bingung juga mau kasih judul apa. Soalnya mau ditulis soal ‘masak’, la saya ngga jago kok. Mau nulis ‘resep’, dapetnya dari nyontek orang lain. Mungkin paling tepat ‘makan’ aja ya, saya paling jago di situ 🙂

Begini, saya tipe yang ngga mau ribet, dan itu terbawa saat saya berada di dapur. Mungkin kebawa pas masih kecil, melihat Ibu saya harus ngulek, menggiling daging, memarut kelapa…waduh sama sekali ngga praktis dan lama di dapur. Pantes waktu digendong diajak ke dapur, saya pas kecil suka berontak ngajak keluar. Sampe Ibu saya bilang, semoga kelak saya bisa kerja dan ngegaji orang untuk masak. Amiiin…#eh 😀 Dari kecil emang lidah saya sudah dilatih untuk makan enak, dan itu semua berkat masakannya Ibu 🙂

Tapi itu dulu, sejak punya anak, mau ngga mau saya masuk ke ranah ribet itu.

Awalnya saya mesti membekali mereka pas usia sekolah. Sejak masuk playgroup, ada jam istirahat kan, dan mereka menyantap bekalnya. Kepikiran anak saya ntar kelaparan kalau ngga dibawain, jadi saya pasti nyiapin bekal. Oh ya memang ada alternatif beli aja di pinggir jalan, aneka kue dan camilan. Tapi rasa bersalah melanda. Masak sih sudah ditinggal seharian karena kerja, bawa bekal dari orang lain pula. Yah anggap saja saat memakan bekalnya, anak-anak jadi inget ini Mamanya yang nyiapin dengan penuh cinta #tsah 🙂

image

Bekal makanan praktis

Bekalnya biasa aja sih, misal roti pakai pasta coklat. Tapi rotinya dibentuk, naruh pastanya juga agak nyeni biar anak-anak suka. Misal jadi mobil, hati, atau bentuk wajah. Kalau soal ini kadang mesti invest beli alat cetaknya, nah ini kesukaan saya lainnya, belanja 😀 Kali lain bikin sushi isi macam-macam yang bisa ditemukan di kulkas. Makannya juga saya usahakan ngga ribet, sekali suap habis. Biasanya saya lengkapi dengan jus dalam kemasan, susu, atau biskuit. Maklum Mamanya laperan, takutnya nurun ke anaknya 😀

Mengenai bawa makanan lengkap, sudah berlangsung sejak anak-anak masuk daycare. Disana disediain nasi, tapi lauk dan sayur kita bawain. Takutnya ngga cocok dengan selera anak. Jadilah kalau pagi saya nyiapin dobel-dobel, ini buat sekolah, yang lain buat daycare.

Untung saya orangnya bosenan, jadi jenuh bikin yang sama terus-terusan. Akhirnya terbersit keinginan untuk masak yang lain, yang lebih ribet. Untung pula ngga berhenti di terbersit doang, tapi sampai eksekusi (hiyaaa kaya apa aja 😀 ) Thanks to Asia Food Channel dan Food Network, saluran memasak 24 jam full. Karena kebanyakan dari Eropa dan Amerika, saya jadi tahu bahwa masak itu bisa cepat,  ngga ribet, dan visualnya dapet. Trus dibantu dengan web cookpad.com yang isinya lengkap banget, cari menu atau bahan apa aja ada, dan banyak menu Indonesia serta berbahasa Indonesia. Oh yes, saya emang masih bingung dengan perintah-perintah berbahasa Inggris, sama istilah bahan-bahan. Belum kalau dari luar suka terkendala di bahan yang ngga umum (daun mint, daging kalkun, susu evaporasi teh naon? :P) atau peralatannya ngga ada (kocok hingga berbuih? Forget it! Panggang dalam suhu 270 C? Saya cuma bisa memandang jajaran wajan berbagai ukuran yang ada di dapur). Enaknya lagi di cookpad, serasa ketemu teman seperjuangan yang inginnya memberi yang terbaik bagi keluarga, tapi ogah ribet juga.

image

Banyak resep andalan di cookpad.com

Jadi rata-rata resep yang saya pilih itu mempunyai waktu on processnya paling lama 30 menit. Masalah persiapan, kadang ada yang cepet. Kalaupun lambat, saya persiapkan dulu sore atau malam hari sepulang kerja. Besok subuhnya tinggal eksekusi, nyemplungin ini dan itu, masak ini dan itu. Belanja semua sudah diberesin sejak Sabtu atau Minggu, kesempatan saya belanja di pasar dan supermarket. Potong-potong, dibersihkan, masukkan wadah plastik, dan simpan di kulkas. Sayur yang mesti diatur, buat yang cepat busuk macam daun-daunan, seperti bayam, kangkung, sawi mesti dimasak segera. Yang tahan lama seperti brokoli, kembang kol, wortel, baby buncis, bisa ditunda masaknya. Daging, ikan, ayam, udang ngga ada masalah. Malah kalau masak sendiri penggunaannya jadi lebih hemat, plus lebih sehat.

Emang sih, makanan instan banyak dan tinggal goreng, pasti lezatnya. Anak-anak pasti suka. Masalahnya, kandungan penyedap dan pengawetnya yang saya ngga bisa atur. Sekali-sekali boleh, biasanya kalau saya benar-benar ngga sempat atau karena lagi dinas sehingga siapa yang mau berepot-repot di dapur masakin. Penyedappun saya ganti dengan gula pasir, tapi kecap, saus tiram, saus teriyaki, semua kan pakai penyedap juga. Saya pakai bumbu penyedap rasa sapi tanpa msg, bawang putih bubuk, ketumbar bubuk, biar kaya di tivi-tivi, tinggal cemplung-cemplung ngga usah ngulek. Bikin ayam goreng pakai bumbu jadi, saus asam manis, chicken marinade, bahkan tahu tempe goreng juga pakai bumbu jadi. Nah, sudah berapa banyak tuh nimbun penyedap. Jadi kalau bisa dihindari ya dihindari aja.

image

Bekal makanan sehat

Aturan di sekolah anak-anak adalah harus bawa makanan sehat, meski benernya kantin sekolah juga menyediakan, dan saya tinggal ngasih uang jajan untuk belanja. Tapi saya biasain uang jajan hanya dikasih di hari Sabtu, itupun anak-anak kadang nolak loh sampe saya tanyain lagi, beneran nih ngga mau jajan 🙂 Soalnya bosen itu pasti lah, saya aja bosenan 😀 Tapi ya gitulah, syukurlah anak-anak ini manis-manis semua, ngabisin bekalnya di sekolah atau kalau ngga sempat karena istirahat sibuk main, dihabisin di rumah. Yang pasti dengan bawain sendiri, mereka jadi terpaksa makan sayur dan buah. Sayurnya mesti menyesuaikan dengan yang mereka suka, kebanyakan ngga pakai kuah encer karena susah bawanya. Meski dimasukin plastik tetap aja ada tumpahnya, dan yang kecil belum bisa buka. Jadilah sayur aneka isi itu (bisa dicampur daging, sosis atau telur) dibuat dalam kuah kental atau tumisan.

Untuk buah juga sama, sudah harus dikupas dan dipotongin supaya ngga susah makannya. Karena jadi satu dengan nasi dan lauk, mesti dilindungi dengan plastik biar ngga nyampur. Warnanya juga dipilih yang cerah biar semangat makannya. Satu lagi, harus manis. Kalau ngga manis seperti strawberry, saya bikinin jelly malamnya, campur dengan buah yang asam, jadi rasanya samar.

Yang terakhir, penataan juga penting. Jangan campur aduk seperti nasi bungkus, kasihan yang makan jadi ngga semangat. Pilih tempat makan yang ada sekatnya, sehingga kita bisa taruh rapi aneka isinya. Memang sih hasil saya masih kalah jauh sama bento jepang yang full isi, menarik dan bisa rapi itu, tapi semoga bisa jadi langkah awal deh untuk bekal yang lebih enak dan menarik.

***
IndriHapsari

Advertisements