My Traveling Book, Now At Gramedia

And there comes a time that I can see my journey in a book store…

image

Perkara saya suka jalan-jalan, siapa yang bisa membantahnya. Mengherankan betapa dulu Indri kecil paling benci kalau diajak pergi, kini malah jadi banci traveling. Senangnya ngider setiap ada kesempatan, bahkan sampai menciptakan kesempatan. Bepergiannya tentu dengan gaya sendiri, yang ogah blusukan apalagi kotor-kotoran. Tapi ngga keberatan tersiksa berjam-jam di pesawat murah, atau menyesuaikan diri dengan favorit anak daripada destinasi pribadi.

Yah singkatnya, kisah perjalanan itu saya tuliskan dalam bentuk reportase di blog, yang memancing seorang mediator (apa ya istilahnya, soalnya beliaunya ini bukan dari publisher) untuk menghubungi saya, dan berharap saya dapat menulis buku panduan traveling. Ups, panduan? Selama ini kan saya nulis dari laporan pandangan mata dan pengalaman pribadi. Karena cuma satu dari puluhan artikel jalan-jalan yang isinya panduan, mulailah saya menulis dari AWAL.

image

Beneran, semuanya dibuat dari kerangka dulu, trus dirinci babnya, subbab dan point-pointnya, dan barulah saya menulis. Kadang mesti balik lagi karena merasa, kok ngga konsisten ya. Mana ngerjain kan nunggu krucils pada bobo, jadi keputus-putus, ide kadang mampet. Tapi syukur loh dengan adanya kerangka itu membantu banget mengembalikan fokus.

image

Beberapa bulan kemudian, draft selesai dan saya kirim. Eeh, nunggu sekian lama, ternyata ngga ada hasil tuh. Ckckck, tulisan yang dibuat dengan sepenuh jiwa ini nganggur? Akhirnya saya tarik kembali, dan bikin jilidan seperti ini. Ngga ada buku stensilanpun jadi #halah

Kemudian saya disibukkan dengan penerbitan novel The Deep Web secara indie dan Girls Talk oleh Penerbit BIP. Ketika Girls Talk sudah publish, saya jadi kepikir bisa ngga ya draft ini ditawarkan? Saya coba aja kirim ke Penerbit BIP, untuk dilihat kelayakannya terbit. Puji Tuhan…akhirnya jodoh ngga kemana, buku traveling disetujui bisa terbit juga.

image

Prosesnya lebih lama daripada yang Girls Talk. Editor saya teliti banget orangnya, sampe draft saya balik sudah berwarna semua tiap barisnya 😀 Saya cek dan edit sedikit, lalu dibalikin lagi. Cover juga gitu, saya ngasih masukan sebaiknya ada gambar keluarga karena judulnya kan Tips Berwisata Bareng Keluarga ke Luar Negeri. Untunglah diterima, dan saya dikasih liat lagi cover hasil revisinya.

image

Dan ngga ada hujan ngga ada angin, awal Maret sejumlah buku sudah mampir ke rumah, dan selang seminggu bakal muncul di Gramedia. Seneng banget, ada penerbit  yang mau modalin nyetak sampai 3000 eksemplar. Di tengah situasi efisiensi lo, Penerbit BIP mau menjamin kesempurnaan terbitannya, dengan editor dan ilustrator yang bekerja optimal (halaman bukunya jadi indah didesain grafis). Yang seneng banget, selain jilidan yang kuat, foto-fotonya berwarna! Aih, serasa penulis traveling ternama ituuh yang cetak buku terbarunya juga penuh dengan foto berwarna. Memang kelemahan buku traveling selama ini adalah fotonya yang hitam putih, jadi kurang menarik gitu.

image

Kalau yang ini, foto saya bertebaran dimana-mana. Duh, jadi malu. Tau gitu kan kasi foto yang pemandangan doang. Tapi dasar narsis, pemandanganpun ada wajah saya lagi nyengir di paling depan 😀 Yang bikin miris, bukunya judulnya KELUARGA, tapi foto bapaknya ngga ada satupun. Dia sih…maunya moto doang, jadi deh korban 🙂

image

Anyway buku ini ditulis sebagai sarana sharing buat keluarga-keluarga muda yang mau wisata ke luar negeri, tapi ragu ngajak anak ngga ya, ribet ngga ya, takut terkaget-kaget disananya. Nah semoga dengan buku ini bisa memberikan gambaran yang bakal dihadapi di sana, jadi lebih kuat mental gitu.

image

Apakah saya sok karena maenannya luar negeri mulu? Nah sebaiknya tahan dulu tuduhannya, karena duit saya ngga sebanyak itu untuk jalan-jalan tiap tahun ke luar negeri. Jadi di sela-sela itu ya jalan-jalan di berbagai kota di Indonesia. Dengan jalan ke luar negeri membuat saya jadi punya perbandingan dan makin mencintai Indonesia. Ngga percaya? Makanya beli bukunya 😀

Tips3

IG Penerbit BIP

Untuk yang jalan-jalan di dalam negeri, sudah ada rencana sendiri, meski ngga berbentuk buku. Tunggu aja ya 🙂

***
IndriHapsari

Advertisements