Review: Kemasan Praktis Lifebuoy Concentrate

‘Ayah, ini toiletries-nya.’

Saya menyerahkan dompet hitam berisi berbagai perlengkapannya untuk main golf. Dompet kulit itu berisi beberapa bola, pin, sarung tangan, bercampur dengan sabun dan perawatan badan lainnya. Maklum, habis main dari subuh biasanya dia langsung ngantor. Kalau main siang biasanya pas weekend, berarti ngejemput saya dan anak-anak entah di mall mana. Makanya pasti disempetin mandi di club. Meskipun ngga ikut main, saya kebagian nyiapin printilannya ini, sementara dia sibuk nyiapin baju dan celana ganti, ngecek tongkat-tongkatnya, dan menyiapkan sepatu golfnya.

_20160226_060239

Dia memeriksa sebentar isi dompet itu. Ada lotion anti UV yang dioleskan di wajah sebelum macul, itu istilah dia untuk main golf :D. Ada parfum, deodorant, sikat dan pasta gigi, serta sabun cair di dalam.

‘Loh, ini baru ya sabun cairnya?’

Saya mengangguk. ‘Ini Lifebuoy yang baru,’ ujar saya sambil mengeluarkan sabun cair dalam tube itu. Kemasannya mirip-mirip lotion wajahnya dia.

‘Bedanya apa sama yang lama?’

_20160226_060301

Maklum, kami kan fans setia Lifebuoy. Mulai dari jaman dulu yang masih sabun batangan cuma ada warna merah, Lifebuoy sudah jadi pilihan kami. Soalnya meski namanya sabun kesehatan yang bisa membunuh kuman, wanginya tetap enak ngga kaya obat, busanya banyak, dan kulit jadi halus, ngga terlalu licin sampe lalat aja kepleset :D. Trus sejak ada sabun cair, kami hijrah deh, dari yang botol gede di kamar mandi, sabun cuci tangan, sampai botol kecil yang gampang dibawa-bawa, semua Lifebuoy.

‘Bedanya ini,’ kata saya sambil membuka tutupnya, dan menjungkirkannya.

‘EEEH!’ seru si Ayah panik. ‘Ntar tumpah!’

‘Ngga bakalan,’ kata saya sambil nyengir. Dan memang benar, munculpun ngga tuh cairan meski saya hanya memegang ujungnya.

‘Kok bisa?’ tanyanya heran.

‘Soalnya cairannya kental banget nih, kaya jelly.’ Saya pencet sedikit, cuma untuk ngeluarin tetesan di ujung jari telunjuk. ‘Nih, jadi meskipun ngga gampang bocor, tetap mudah dikeluarkan asal dipencet kaya gini,’ kata saya memeragakan.

‘Kemasannya kecil ya. Jadi cepet abis dong,’ katanya sangsi.

‘Ngga lah, segini nih buat mandi seluruh badan,’ kata saya sambil menyodorkan jari.

‘Emang bisa?’ yah masih ragu deh dia 🙂

‘Bisa kok, aku sudah coba. Segini ini, oles di beberapa bagian badan, trus kasih air, gosok deh. Busanya keluar banyak,’ jelas saya.

‘Wah jadi hemat dong ya,’ katanya meralat ucapannya sendiri.

‘He-eh. Jadi dompetmu ini aman karena ngga bakal tumpah, acara mandi juga tetap jalan.’

‘Ya udah aku bawa,’ kata dia sambil mengemasi dompetnya. ‘Eh, itu yang warna ijo apa?’ katanya pas ngeliat saya memegang tube lainnya.

DSC_0064-picsay

‘Lifebuoy juga, jadi ada dua, ini wanginya beda,’ kata saya sambil mengangsurkan tube yang terbuka ke bawah hidungnya.

‘Oh iya, baunya enak juga. Mm…jadi bawa yang mana ya,’ katanya ragu.

‘Yang merah aja,’ sergah saya. ‘Ini yang ijo mau dipake anak-anak habis les berenang.’

Dia manggut-manggut. Sebagai ayah yang baik ngalah deh sama anaknya 🙂

‘Udah, main aja yang bener. Siapa tau dapet Mercy,’ doa saya tulus (dan modus) 😀

Dia ketawa. ‘Itu yang bisa hole in one satu banding sejuta.’

‘Yah…ngga ada yang ngga mungkin kan,’ kata saya, ngarep 😛

 

***

IndriHapsari

Bagi Anda yang berada di Jakarta & Surabaya Anda juga bisa membeli produk baru Lifebuoy Clini-shield 10 Shower Gel Konsentrat ini di HappyFresh

DSC_0047

 

 

 

Advertisements