Kecuali Gue

20140201-230601.jpg

‘Ben, pokonya lu kalau naksir cewe lagi, jangan bawa-bawa gue!’ gerutu Lisa.

‘Kenapa sih Lis? Baruuu aja gue dateng, lu udah ngambek begini.’ Ben duduk di depan Lisa, mengambil teh botol yang ada di depannya. Belum sempat Lisa mencegahnya, Ben sudah menyeruputnya.

‘Gue jadi keilangan temen-temen cewe gue Ben! Elu juga siih, kenapa yang lu taksir semuaaa orang-orang yang ada di sekitar gue,’ Lisa merebut kembali teh botolnya. Menyedotnya keras-keras.

‘Elu tau sendiri, di teknik cewenya garing. Gue suka beredar di tempat lu, ngeliatin ibu dokter yang cantik-cantik,’ jawab Ben sambil menaikturunkan alisnya. Aksi yang berlangsung hingga sebongkah tisu mendarat di mukanya.

‘Angkatan gue Ben, yang cewek, ada kali lima puluhan. Incer yang lain kek! Buktikan dong anak teknik itu laris, setidaknya untuk kalangan sendiri.’ Lisa terkikik geli atas leluconnya sendiri.

‘Ah, ribut aja lu! Emang napa sih Lis? Temen-temen lu kan seneng-seneng aja dideketin cowok jantan macem gue,’ seru Ben yakin. Menurut seniornya saat ospek dulu, sebagai mahasiswa teknik gampang saja bagi mereka untuk mendapatkan pacar. Maklum, seusai kuliah pekerjaan telah menunggu, bukan mereka yang mencarinya. Masa depan cerah lah singkatnya!

Wajah Lisa berubah sendu. ‘Si Nia, musuhin gue Ben, sampe sekarang diemin gue. Itu gara-gara waktu lu deket sama dia, lu kedapetan sering bonceng gue pulang.’

Ben mengernyit. Apa salahnya dengan itu.

‘Tampang lu tu ya, sok innocent banget. Menurut Nia, dia jadi ragu atas usaha lu. Selain dia nganggep lu player, dia juga nuduh gue ngerebut pacar teman sendiri. Gue Ben! Gue! Bayangin betapa terhinanya gue dianggap ngerebut lu…’

Ben merengut. ‘Jadi, menurut lu gue ngga OK banget gitu, sampe bikin lu malu?’

Lisa menggeleng. ‘Ngga usah sok imut deh lu! Lu tahu kan, apa yang gue maksud?’

Ben kemudian nyengir. Gagal menggoda Lisa.

‘Gitu doang,’ katanya sambil mengunyah tahu isi milik Lisa yang tinggal separuh.

‘Eeeh…tahu gueee!’ teriak Lisa. Kemudian ia pasrah menatap gerakan mengunyah Ben yang atraktif. ‘Ngga Ben, ada lagi. Lu inget si Vera, mantan asisten gue yang satu kos-kosan itu, yang lu bilang mirip Luna Maya?’

Ben mengangguk dengan gembira. ‘Gimana, dia mau sama gue?’

Lisa menatap Ben gemas. ‘Ngga tuaaan. Malah dia sekarang pindah kos, dan gosip yang beredar dia ngehindarin gue. Aduh Beeen…nasib gue ngga ada yang bagusan ya?’ seru Lisa kesal.

‘Eh, kenapa Vera pindah?’ tanya Ben ingin tahu.

‘Ya gitu lagi, dia heran aja kenapa lu rajin nongol di kos, pas gue tempo hari sakit itu. Yang bawa bubur lah, roti lah, susu lah. Padahal gue tahu, itu paling bekal elu tiap hari kan? Secara lu gembul gitu. Jadi sekalian belinya. Tapi Vera menganggap lu suka gue!’

Ben tak jadi memasukkan potongan tahu isi terakhirnya. ‘Yah..mana bisa…’ katanya tertahan.

‘Nah itu! Ngarang banget tuh Vera! Mau pindah aja pake bikin gosip segala. Tapi guenya yang jadi ngga enak sama anak-anak kos…’

‘Cuekin aja,’ kata Ben tenang. Hap! Ia mengunyah tahu isinya.

Lisa melotot. ‘Khas cowok banget! Lu yang nyiptain masalah, gue yang disuruh cuek!’ katanya kesal.

‘Abis gimana lagi Lis. Sampe kapan lu mau dengerin omongan orang terus? Hem?’ tanya Ben kalem.

‘Ih elu tu yaaa…eh Ben, gue denger, lu ngedeketin Mira ya?’ kata Lisa cepat.

Ben tersedak. Diraihnya teh botol milik Lisa, dan menyedotnya sampai habis. Lisa mengetuk-ngetukkan jarinya di meja. ‘Tau dari mana Lis?’ tanya Ben setelah selesai ritual tersedaknya.

‘Ya taulah! Lu kan sering beredar sama dia, ngobrol apa tauk di perpus. Terus sama-sama senat juga kan? Ya cocok deh!’ kata Lisa menjelaskan.

‘Lu…kok kedengerannya kesel Lis? Bukannya seneng temen lu ini populer juga di kalangan para ibu dokter?’ tanya Ben ingin tahu.

‘Iiih, pantes aja gue kesel! Si Mira kan temen padsu gue! Itu ujungnya gue lagi yang disalahin kalau sampe mereka ngeliat lu deket sama gue! Trus gue juga yang dijauhin, sementara ke elu mereka manis-manis aja!’ gerutu Lisa kesal.

‘Yaaah, trus gimana doong..gue kan juga ngga bisa menghapus pesona ini dari diri gue,’ kata Ben sambil nyengir.

‘Gue mau koas,’ kata Lisa pendek.

‘Hah? Udah waktunya?’ tanya Ben heran.

‘Gue percepat. Kemaren udah lolos seleksi. Jadii…lu bisa bebas menebar pesona lu, dan gue ngga kena ranjaunya,’ kata Lisa sambil tersenyum.

‘Eh…berapa lama?’ tanya Ben lagi.

‘Setahun, paling cepet.’

‘Dimana?’

‘Lampung.’

‘Jauh bener…’

‘Emang cari yang jauh.’

‘Kenapa?’

‘Eeeh…elu tu yaaa! Koas! Koas! Idiih ngga nyangka lu tuh selain ganteng ternyata budeg juga. Hahaha…’ berderai tawa Lisa melihat muka bengong Ben.

‘Jadiii…mungkin pas gue pulang, lu udah lulus. Yah, baek-baek jadi insinyur. Kalau bangun jembatan jangan rubuh! Hehehe…dan pilih cewek yang baek, yang ngga ketakutan dengan temen cewek pasangannya. Bisa mati lu pas kawin entar.’

Lisa berdiri dari bangkunya dan melangkah pergi. ‘Bayarin ya Ben…’ katanya manis.

*
…kenapa yang lu taksir semuaaa orang-orang yang ada di sekitar gue…
Kecuali gue…
Gue suka beredar di tempat lu, ngeliatin ibu dokter yang cantik-cantik…
Kecuali gue…
Temen-temen lu kan seneng-seneng aja dideketin cowok jantan macem gue…
Kecuali gue…
Sampe kapan lu mau dengerin omongan orang terus?…
Dan sampai kapan lu sadar gue bertahan diomongin orang karena apa…
…karena lu, Ben…

Lisa menghapus air mata yang sudah sedari tadi ditahannya.

*
Ben bengong.

Lampung.
Jauh amat.

Dan semua usahanya untuk mendekati Lisa, jadi sia-sia.
Si tomboy yang selalu acuh meski Ben berusaha membuatnya cemburu.
Si cuek yang membuat Ben cemas setengah mati ketika ia sakit.
Si bawel yang ribut menguliahi Ben, dan sukses tak membuat ia terlelap, beda dengan dosennya.
Si tomboy-cuek-bawel yang ngangenin, yang suka nongkrong di bangsal anak-anak di sela-sela praktiknya, untuk menghibur mereka.

Lampung.
Ada perusahaan apa ya disana…

Ben tersenyum.

Sejumlah rencana telah disusunnya…

***
IndriHapsari
Gambar : pinterest.com/pin/331366485053486387/

Advertisements