Street Of Singapore : Berasa Jadi Singaporean

Kalau pas jalan di Singapore, kita biasa makan di hawker. Maklum, pake dollar, bisa nangis kalau makan di resto. Lagian, apa gunanya tuker dollar di Indo kalau sampai sana ngegesek juga. Makan di hawker juga membuat kita merasakan, Singaporean makannya apaan sih?

Kalau kangen, gw tonton aja tuh AFC (Asian Food Channel) yang kebanyakan nguplek di Singapore. Sampe aksen gw kepengaruh juga gara2 ngedengerin presenternya ngomong (bukan yang Mandarin loh yah).

Nah, sekarang kalau kangen makan gituan (apaan?) di Surabaya, dapet deh tempatnya. Ada di Sutios, namanya Street of Singapore atau SOS. Signboardnya unik, kaya petanya MRT, dan menunya jadi stasiunnya. Oya, sebelumnya tempat ini kan kedai es krim, dan sempat gw review disini.

20130831-061817.jpg

Menunya juga unik, tertulis juga di papan yang bergantungan di kedai ini. Di langit-langit bnyak lampionnya, sedang di luar nyaman untuk duduk-duduk di sofa.

20130831-061855.jpg

20130831-061936.jpg

20130831-061736.jpg

20130831-062020.jpg

Makanannya, ini nih. Gw pesen laksa.

20130831-062052.jpg

Sama rasanya dgn laksa $5 di Singapore. Buanyaaak, ngga habis jadinya.

Trus anak-anak pesen chicken curry with prata. Wah, doyan banget anak gw. Karena ngga habis, tuh kari dibawa ke rumah, dan berikutnya dia makan dua piring nasi dengan kuah kari. Eaaa…lidah emang ngga bisa bohong 🙂

20130831-062152.jpg

Yg kecil pesen chicken wing, dioles madu. Doyan juga, dikrikiti sampe abis.

20130831-062125.jpg

Kalau suami pesan Roasted Duck Noodle, lumayan. Sama es kacang yang ngga asyik, karena dia misahin es serut dan kuahnya. Jadinya manissss.

20130831-062230.jpg

Kalau kita nyobain teh-O (manis), teh-O kosong (tawar), dan teh tarik. Enak, dan khusus per-es-an, gelasnya unik banget. Kaya toples.

20130831-062301.jpg

Berhubung masih banyak yang belum diuji sama ngga rasanya dengan yang asli, kayanya perlu balik lagi (alesan!) 😀

***
IndriHapsari

Advertisements