Mas Ganteng

Mas Ganteng,

Kalau surat ini sampai bisa dibaca Mas, berarti Mirna sudah melakukan tugasnya dengan baik. Ini RAHASIA supaya ndak ada orang yang tahu darimana surat ini berasal.

Mas Ganteng,

Mbok ya saya kalau lewat sana disapa. Saya ini lo, sering sekali lewat depan rumah sampeyan. Soalnya saya hapal lo Mas, kegiatan sampeyan setiap hari.

Pagi, jam enaman gitu sampeyan ngangetin motor to? Pokoknya kalau dengar motor distarter, saya langsung minta ijin Ibu untuk belanja. Untung saja tukang sayur kumpulnya dekat rumah Mas gitu, jadi saya punya alasan lewat sana.

Mas Ganteng,
Sampeyan ini biar baru bangun tidur kok tetap kelihatan ganteng ya. Kinyis – kinyis deh pokoknya. Kalau katanya mbak Cece, unyu – unyu. Opo to iku Mas, tapi saya ya ngikut saja, ikut – ikutan bilang Mas Unyu kalau Mbak Cece nanya.

Tapi buat saya masnya tetaplah Mas Ganteng.

Nanti jam setengah tujuh, itu waktunya Mas berangkat sekolah. Sudah pakai seragam, walah, habis mandi jadi tambah ngguanteng! Sampeyan beruntung yo Mas, sik iso sekolah. Saya putus sekolah karna ndak ada biaya, lalu kerja di Ibunya Mbak Cece.

Mas Ganteng,
Yak apa ya, saya kok jadi saingan sama Mbak Cece. Habis Mbak Cece itu lo, suka ngomongin Mas juga. Ndak di telepon, pas temannya datang, atau di komputer. Semuanya tentang Mas Ganteng. Padahal lo, yang suka ke Mbak Cece banyak, tapi kok ya tega ngambil jatah saya. Mungkin karena menurut saya Masnya yang paling ganteng 😦

Lah, kok jadi ngomongin Mbak Cece…

Saya suka nunggu Mas Ganteng pulang sekolah lo. Jam dua kan, sampai rumahnya? Tapi saya ndak keluar, ndak punya alasan. Sudah ndak ada yang jualan. Paling kalau sore, pas Masnya gitaran di depan rumah, saya mulai nyapu di luar pagar. Sampai trotoarnya tetangga juga saya sapu, biar saya bisa lihat Mas dari balik tanaman. Katanya Mirna, saya ini kepo. Opo to Mas kepo iku?

Masnya inget sama saya ya ndak ya? Padahal saya pernah menyelamatkan Mas lo, waktu sama Ibunya Mas ndak boleh masuk rumah karena pulang tengah malam. Saya kasihan lihat Mas ketuk-ketuk pintu pagar ndak dibukakan. Jadi saya telepon Mirna, untuk bukain pintu diam-diam. Mirna pertama marah-marah karena saya bangunkan, tapi sudah begitu mau juga dia membukakan. Ah ya, crito koyo ngene Masnya pasti ndak tahu…

Mas Ganteng,
Resep gantengnya apa to? Saya ya pingin, Parto, pacar saya di desa, bisa seganteng Mas. Sampai saya suruh dia potong model rambut seperti Mas, lah kok jatuhnya tambah welek yo? Apa karena di desa ndak ada salon seperti di kota? Parto yo edan, potong aneh-aneh kok milih cukuran yang di bawah pohon. Saya ya mbelikan Parto kacamata hitam model Mas punya, saya beli di lapak sepuluh ribuan. Tapi kok ya ndak mirip Mas ya. Kalau Mas mirip Tom Krus yang main Top Gan, kalau Parto malah mirip pemain debus.

Lah, kok jadi ngomongin Parto..

Mas Ganteng,
Sampeyan jangan kaget ya pas mbaca surat ini. Saya beranikan diri, soalnya sebentar lagi saya mbalik kampung Mas. Iya Mas, saya mau dinikahkan sama Parto. Kata Simbok, ndak baik anak perawan ndak kawin-kawin. Padahal saya masih pingin kerja di sini, masih pingin lihat Mas lagi, kalau Mas jadian sama Mbak Cece ya ndak apa. Kan saya masih bisa lihat Mas kalau apel ke sini. Kalau ini namanya ‘belum memiliki sudah patah hati.’ Piye to Mas, urip mung sepisan kok ruwet tenan…

Mas Ganteng,
Sudah dulu ya. Saya ta’ kerja lagi. Dont miss me lo Mas.

Surti

20130412-220211.jpg

***

20130412-195110.jpg

Advertisements