Bawel Itu Tanda Cinta

20130220-190212.jpg

Kalau ada orang ngebawelin lu, apa yang lu rasa?

Sebel? Sedih? Murka?

Ngga perlu lebay. Sebenernya itu tanda mereka merhatiin lu, entah dengan tujuan baik atau buruk.

Kalau tujuannya buruk, berarti ada something di diri lu yang membuat dia merasa terancam, blingsatan, dan merasa dengan ngebawelin lu berarti dia bisa menutupi kekurangannya.

Pilihan tidakan : abaikan, atau lawan. Dengan mengabaikan, lu membuktikan kalau dia tuh ngga penting banget-banget buat hidup lu, jadi dia mau ngomong apa aja, silakan dah, tuh ngomong sama tembok. Kalau lawan, ya siapin amunisi dan energi yang cukup, untuk ngelayanin mulut bawelnya.

Then, ada juga yang niatannya baik. Maksudnya, dia ngomelin lu tuh untuk kebaikan lu. Disebut bawel karena, lu ngga suka sama omongannya. Entah caranya, entah menurut lu omongannya ngga masuk akal, entah lunya aja yang belon ngarti.

Pilihan tindakan : coba pahami omelannya, dengarkan-bukan hanya dengar, diskusikan maksud lu dan maksudnya, sekalian utarakan juga kalau lu ngga suka sama caranya. Jangan keburu nyakitin hatinya dengan bilang,

‘Alah, terserah lu kata deh!’ itu bikin dia ilfil. Trus kalau ngga ada yang ngomelin lu lagi, gimana? Repot kan, ngga ada yang merhatiin and ngasih saran.

Bedain bawel yang baik dan buruk gimana?

Kalau yang buruk, selain caranya buruk, penggunaan kata-katanya buruk, cenderung merendahkan dan memaki, dia juga ngasih omelan yang mengada-ada. Dikasih masukan muter kemana-mana, pokonya dia paling benar. Eh, orang bawel juga bisa salah kaliii…

Kalau yang baik, disampaikan dengan cara yang baik, menggunakan teori Y, dan masih mau menerima tanggapan. Ah, yang ini mah gw demen, dan gw lagi berusaha jadi orang bawel yang baik.

Advertisements