Tentang Lingkar Perut Orang Indonesia

Sebelum marah-marah karena kok saya usil banget ngurusin perut orang padahal ngasi makan aja kagak, perlu diketahui bahwa saya juga mengalami problem yang sama. Meski bisa aja saya ngeles ini perut dari anakonda menjelma jadi tas pinggang karena melahirkan, yakali kalo anaknya masih bayi. La ini uda pada gede kok makin menjadi-jadi. Dan gimana pula dengan bapak-bapak, mau alesan apa mereka wong hamil ngga bisa …kasian kan 😀 Jadi yuk kita tinjau dengan proporsional, ayolah untuk urusan politik boleh pecah jadi berkubu-kubu, kalau soal lingkar perut yuk kita bersatu untuk berusaha mengurangi senti demi senti yang melingkari perut kita. Dan perut gendut itu ngga melulu jadi masalah orang kaya lo, yang pas-pasanpun bisa kena juga jadi ini sudah jadi masalah nasional #tsah

Jadi gini, meski banyak kilahan yang bisa kita ungkapkan demi pengelesan abadi, mari sepakat bahwa apapun alasannya, bukan karena minumannya sama 😀 tapi karena kurang gerak.

Ih, serius deh. Kalau kita rajin bergerak, mau makan seberapa banyakpun (asal imbang ya dan ngga kebanyakan gula) yang namanya perut ogah mengembang. Sebabnya karena makanan diubah jadi energi yang dipakai saat beraktivitas tadi. Kalau ngga dipakai, makanan malah jadi lemak makanya kamu jadi ginuk-ginuk gitu 😛

Prinsipnya tuh in and out. Kalau tahu makannya banyak dan beragam, mesti dibarengi dengan olahraga yang kenceng juga. Ngga usah diet kalau ngga bisa ngurangin makan, yang penting ya itu tadi, berusaha makan sehat dan perbanyak gerak. Sebaliknya, kalau tahu ngga banyak olahraga (alasannya biasanya soal waktu, ngga suka keringetan-eh itu saya ding :P) ya jangan banyak makan. Paling susah kalau pergi bareng emang, ni temen kok makannya banyak tapi tetap langsing, trus kita ikutan dengan harapan yang sama. La makannya elu tiru, geraknya kagak. Pigimane coba… 😀

Kenapa sih lingkar perut itu penting? Yang cowok maksimal 90 cm, sedang perempuan maksimal 80 cm. Eh ini sudah pas lo ya, masih untung saya ngga bahas tinggi badan proporsional ngga sama lingkar perut yang diminta 😀 Karena kalau kita lihat bule-bule kan tinggi-tinggi tuh, jadi pas lingkar perutnya melampaui batas ngga gitu ketara, karena ketarik badannya. La kalau orang awak yang semampai ini (semeter tak sampai) bisa langsung kelihatan begitu tebel perutnya.

Lingkar perut tuh nunjukin seberapa sehatnya kita. Oklah ada yang meninggal muda padahal dia kurus. Ya ngga bisa ditebak maut yang akan menghampiri, cuma kalau tahu ada jurang ya jangan main di tepinya. Demikian juga dengan lingkar perut, begitu lewat standar artinya dia makin beresiko terkena macam-macam penyakit. Di dalam perut yang gendut, tersimpan metabolisme yang lambat, artinya ada penumpukan makanan yang bisa menyumbat saluran dan mengentalkan darah, intinya ada proses yang ngga lancar padahal defaultnya semua racun dan penumpulan itu harus dibuang. Penyakit diabetes, kolesterol dan asam urat mengintai, belum lagi soal darah tinggi, kanker, masalah kesuburan, dan penyakit jantung. Huweee…banyak deh.

Selain alasan kesehatan, alasan lainnya adalah penampilan. Kan ngga asyik tuh kalau badan ngejendol dimana- mana karena lemaknya nyebar. Kita bukan penganut SDSB kan (semok depan semok belakang) 😀 Liat aja tuh bagaimana Komikus Mice menggambarkan dirinya sekarang. Ada perut yang menonjol beda dengan gambar dia dulu yang baru gabung dengan Benny yang cenderung kurus kering.

Na orang Indonesia itu kebanyakan lingkar perutnya besar-besar. Liat aja tuh para pejabat kalau lingkar perut besar jadi mikir wah pasti males nih kurang gerak, dan boros juga karena hobinya makan. Kalau liat pegawai dengan perut gendut juga keliatannya kurang lincah ya. Meski yah, kita bisa membuktikan kita lincah banget nih kaya bola bekel, tetep aja pandangan pertama itu menentukan, dan siapa tahu kesempatan memandang kita itu cuma satu kali 😀 Kalau ngebandingin diri sama orang Jepang, waduh kecil-keciiil. Kesannya rajin bekerja gitu dan aktif. Kalau bule kesannya sporty, suka outdoor activity.

Hal ini ngga lepas dari hasil penelitian Stanford University yang mengatakan Indonesia dinobatkan jadi negara yang paling malas jalan kaki, yang berarti kurang gerak tuh. Potensi obesitas jadi tinggi, dan kalau sudah obe ngga usah alesan biar gemuk yang penting sehat karena resiko diintai penyakit jadi lebih tinggi. Sekarang ngga, ngga tau nanti, karena dengan makin tambah umur metabolisme kita melambat. Keluhan-keluhan itu akan muncul belakangan.

Udah males jalan, makanan kita juga gawat. Bukannya mau mengkritisi kearifan lokal lo ya, makanan Indo is very good. Cuma mesti seimbang (halah masa sih begini juga dibawa sensi :P). Minum harus yang berwarna dan manis, banyak santan, banyak gorengan, kue-kue yang manis, makan roti kentang singkong dianggap cemilan, en de bra en de bra yang bikin tubuh cape deh untuk mengolahnya.

Ngurangin lingkar perut itu susah, susah banget. Ni kata orang yang pengalaman ya. Tapi bukan berarti mustahil, dan yang penting itu kesadaran kalau konsumsi sesuatu itu jangan ngawur dan berlebihan. Jadilah picky eater, pemilih, supaya bisa nentukan antara batagor sama siomay kukus mending mana, teh tawar dan teh manis pilih mana. Ngga berarti jadi mengecil juga sih, tapi di dalam badan kita jadi lebih sehat. Perbanyak gerak pasti dengan olahraga, kalau ngga sempat perbanyak aktivitas yang bergerak aja. Misal memilih bolak balik ambil minum daripada mengisi tumbler gede kita karena mager atau malas gerak. Memilih tangga daripada lift. Daripada teriak-teriak ke rekan kerja mending ampirin dia dan ngomong bisik-bisik #eh

Saya juga lagi usaha kok, dan udah bertahun-tahun ngga berhasil karena ngga disiplin, suka lupa juga dan lebih memilih yang nyaman. Tapi kalau lagi insyaf gini jadi pengen berbagi ke yang lain, supaya lebih memperhatikan kesehatan dan menikmati kehidupan yang indah bersama 🙂

***
IndriHapsari

Advertisements