Beda Nonton Bioskop Dulu dan Sekarang

image
Pamer karcis bioskop

Meskipun jaman sekarang film bisa ditonton dimana saja, sesekali pergi ke bioskop itu wajib hukumnya. Ngantri tiketnya, waktu menunggunya, berada di kanan kiri orang yang untung aja sampai saat ini ngga rese, sama emosi yang dinikmati bersama saat melihat film pada layar lebar di depan mata, berikut suara yang berada di sekeliling kita.

Ngga disangka, pengalaman saya nonton film sudah puluhan tahun. Kebiasaan nonton ini memang dipupuk oleh orang tua saya, terutama Bapak, yang selalu membawa anak-anaknya nonton film yang Bapak sukai, Warkop DKI dan 007 😀 Kebiasaan yang saya bawa sampai sekarang. Nonton film James Bond itu harus, meski pemainnya sudah bukan Roger Moore. Menanti film Warkop DKI diputar pas liburan Lebaran, juga jadi pengingat kenangan di masa lalu. Jaman itu sebenarnya sudah ada kaset video, sebagai tombo kangen nonton film. Tapi tahulah dulu kan kecepatan pembajakan ngga secepat sekarang #eh jadi filmnya lebih jadul lagi dan kebanyakan serial silat.

Sekarang dengerin nenek cerita ya (kan007nya jadul banget tuh :P) apa bedanya bioskop jaman dulu dan sekarang.

Bioskopnya hanya terdiri dari satu studio. Jadi yang diputar yang film itu ituuu aja. Posternya dipasang gede di depan bioskop, siapapun yang lewat pasti bisa lihat. Tempat parkirnya cuma muat buat beberapa mobil, motor jarang. Kami malah dulu naik becak berempat, biasanya  nontonnya malam karena memang bioskop baru buka habis maghrib. Pertunjukannya cuma sekali, dan masa tayang film biasanya seminggu.

Loketnya cuma satu, dan ngga bisa milih tempat duduk. Bayangin duduk dimana aja ngga tahu. Karcisnya dirobek, bayar pakai tunai, dan antriannya sampe ke trotoar karena letak loketnya memang menghadap jalan. Semakin dekat dengan jam pemutaran film, makin dekat kita dengan layar. Jangan salah, pas bioskop sudah makin modern, saya pernah dapat baris kedua dari layar. Beugh…itu mah nyiksa mata beneran 😀

Habis beli tiket, biasanya sudah bisa masuk tuh. Ada petugas di pintu yang meriksa karcis kita. Bukan mbak-mbak cantik pakai seragam yang menyambut kita, tapi bapak-bapak berkumis, lebih mirip preman untuk ngusir penonton yang ngga berkarcis 😀 Lalu karena ruangan bioskop masih terang, kita cari nomornya sendiri. Satu yang saya lupa, nomor kursinya dulu terletak dimana ya? Kalau sekarang kan terpatri di kursinya, di ujung sandaran dan di sisi samping kursi.

Makanan bebas bawa apa aja, beli dari warung di samping, atau bawa dari rumah. Kalau sekarang sih harus beli popcorn dengan harga mihil itu ya, pakai diperiksa lagi bawa bekal ngga. Dulu mah cuek aja. Bapak malah biasa nyuapin bulatan permen coklat ke saya, biar anteng pas nonton. Minum ya bawa dari rumah, teh manis biasanya. Jaman dulu beli soft drink itu kemewahan tersendiri dan ngga lazim.

Lalu lampu mulai dimatikan. Awalnya diputar iklan, biasanya rokok. Kalau sekarang cuplikan film selanjutnya ya. Biasanya saya menoleh ke belakang, tempat sinar yang mengeluarkan gambar di layar itu keluar dari kotak kecil. Masih tersimpan rasa kagum saya, kok bisa ya dari jendela kecil itu muncul gambar besar yang bisa bergerak. Trus sebal kalau di tengah-tengah film, tiba-tiba ada penonton yang berdiri dan melewati jendela kecil itu. Huaduh, kan jadi ada bayangan gede di layar. Pada jaman itu nonton film juga ngga bisa full terus, pasti kepotong di tengah, dan penonton semua bersabar menunggu. Sepertinya pita filmnya ngga sepanjang filmnya, jadi habis dan mesti disambung dengan pita kedua.

Kalau dipikir-pikir ya, orang tua jaman dulu ngga ribet amat waktu mengajak anaknya nonton. Tuh Warkop DKI sama 007, apanya ngga 17 tahun ke atas. Tapi memang adegannya paha dan dada doang, jarang ciuman bibir, apalagi ML yang diumbar. Kalaupun ada, Bapak segera menutup mata saya dengan tangannya, dan saya akan bersabar menunggu sampai boleh lihat lagi. Kalau sekarang, sebelum nonton saya sudah sibuk cari di kids-in-mind.com, berapa level sex and nudity, violence and gore, dan profanitynya. Tambah lagi ngecek ke Wikipedia, berapa sih rating Rotten Tomatoesnya? Hidup kayanya ngga sesimple dulu deh, termasuk dalam menonton di bioskop 🙂

***

IndriHapsari

12 comments

  1. Ribet ya kalau dah punya anak kalau mau nonton. Paling sebel sih kalau udah lihat orang yang ngajak anak kecil padahal rating filmnya buat 17 tahun ke atas. Minggu lalu nonton MI5 and ada yang bawa baby (around 3/4). Saya dah blg sama temen saya. Pasti bakalan rusuh nih. Dan bener aja. Sblm mulai dah lari2 sana sini. Pas film dia dah nangis bbrp kali. I wish parents are being more considerate. Maaf curcol di sini

  2. dulu sama teman2 sekolah, sering juga nonton film2 fiksi di bioskop spt flash gordon, superman… sebelum nonton filmnya, waktu pulang sekolah mampir dulu lihat posternya yg dipasang di depan bioskop….

  3. benar, mbak. jaman dulu satu bioskop ya satu nama..belum ada theater 1, theater 2 dst. juga kalau filmnya mau diputar nggak ada pemberitahuan buat penonton,”Pintu theater 1 telah dibuka” 🙂

  4. terakhir nonton f4 (bukan taomingshe dan kawan2, tapi film marvel yang ga banget)

    eh bu, kalo baca soal bioskop jadul, jadi ingat era misbar (gerimis bubar)
    di jakarta, dulu ada megaria,djakarta teather, sama yang di senen (lupa)

    kalo dulu, alm nenek sering ngajak nonton film2 mandarin 90-an
    sampe saya ingat chow yun fat, jet li, simon yam, dll…

  5. Waktu mahasiswa duluuuu sih ikut unit kegiatan Liga Film Mahasiswa (entah masih ada gak jaman mantan pacar mbak Indri sekolah disana?). Tiap Sabtu muter pilem. Iklannya ditulis disepotong kertas dan ditempel di gerbang sekolah. Yg nonton rameeeee…… dari gerombolan bandit2 mesin (yg laki2 semua), peragawati2 kampus asb, pembokat balubur….halah!

    Tiketnya murmer, seharga sebatang djisamsoe. Pilem2 lama yg masih ngetop. Pertunjukan hanya setiap sabtu, jam 19 dan 21.
    Itu sebuah unit kegiatan di sekolah yg paling kaya.Gimana gak kaya, wong sewa pilemnya nyaris gratis, dan petugasnya gak dibayar?

    Seru juga jadi penyobek karcis, karena selalu ada kesempatan buat modus penonton yg bening wakakaka.

    Seru yg lain, selalu saja ada bonus pilem gituan, yg diputer setelah jam pertunjukan umum selesai (biasanya diputer lewat tengah malam)…..
    Kalo yg jaga kamera sedang kumat usilnya, filem itu diputer sedikit saja….trus diselingi telop…. “maaf, salah sambung”…………… Yg nonton (pasti)……. jejeritan (kesenangan) wakakakakakaka…………

    • Hahaha ampun sampe ngakak baca komennya, ngebayangin Babeh jd penyobek karcis dan modusin pembokat Balubur? 😛

      Ngga cerita dia Beh, msh ada apa ngga. Tp pas sy ke IKJ yg saling membelakangi sm TIM, ada bioskop indie yg dikelola anak2 IKJ, bersaing dgn Cinema XXI yg ada di TIM. Tp bagus banget penonton jd pny pilihan 🙂

Komen? Silakan^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s