Pixels: Buat Pecandu Game 80an

image

Wikipedia

Film ini tingkat kesulitannya tinggi. Bukan karena teknik pembuatannya wong sutradaranya Chris Columbus yang bikin Harpot dan Home Alone, tapi gimana mengemas game jadul jadi film yang layak ditonton untuk remaja. Remaja sekarang kan hobi ngegame juga, tapi ngga so oldies macam Pac Man, Tetris, Arkanoid, Donkey Kong dan lainnya.

And this film was trying too hard to play with this idea.

Rotten Tomatoes cuma ngasih 17% untuk ratingnya. So so untuk Adam Sandler sang pemeran utama, mengingat udah beberapa kali ini saya menonton filmnya yang just funny, nothing more. Jadi yah begitu juga dengan Pixels ini. Selebihnya para pemain lainnya pasti pernah liat di banyak film atau sitkom komedi.

But let’s check the uniqueness. However, this film has offered the attractiveness of the old games.

Scene yang menarik adalah setelah dikisahkan Brenner (Adam Sandler) dan temannya Copper (Kevin James) pas tahun 1982 ikut lomba game, trus loncat ke masa sekarang. Brenner pakai kaus oranye menandakan dia kerja lapangan, sedang Copper pakai setelan jas. Mereka lagi makan siang bareng di sebuah kafe, yang sepi ngga ada orang. Adegan berikutnya adalah tayangan televisi, yang menayangkan rekaman Copper lagi baca buku di kelas, trus dikerjain sama anak kecil itu karena dia ngga bisa membaca dengan baik. Lalu adegan beralih ke para secret service yang ketawa di belakang Copper. Ternyata Copper ini presiden Amerika yang lagi down banget ratingnya, ngga dihormati rakyatnya, meski dia sebenarnya baik. Suka dipermalukan jurnalis pas konpers dan dijadikan bully-an di media. Eh…kok jadi inget… šŸ˜›

Lalu cerita berlanjut ke Brenner yang kenalan sama seorang janda yang baru ditinggal cerai sama suaminya, trus anaknya jadi dapat hadiah barang-barang elektronik yang akan dipasang Brenner. Tentu saja yang muncul adalah wanita cantik, yang jual mahal sama Brenner. Ternyata wanita ini adalah kolonel di angkatan Amerika yang judes. Ketemu lagi deh saat menyelamatkan dunia. Yang Kolonel Violet ini masih mending lah perannya (suka ngamatin cepolnya yang suka pindah-pindah posisi) ada lagi Lady Lisa, tokoh game yang berwujud nyata, itu kaya main film bisu ngga ada dialognya.

Serangan mahluk game jadul ini sebenarnya menarik meski kesannya mengada-ada. Maksudnya background dia menyerang bumi itu kurang kuat. Trus pesannya yang disampaikan lewat frekuensi TV tertentu juga bikin roamingĀ  pemirsa mudanya. Siapa sih tokoh yang muncul dan menyampaikan pesan? Are they…famous?

Kisah menembaki, menabrak dan memukulnya juga kurang seru. Yah kita sudah terbiasa dengan 3D animasi, dan film ini hanya menampilkan pixel yang dua dimensi. Meski dibuat di lab yang memproduksi Lego Movie, tetap aja ngga keliatan nyata. Makin parah di akhir film yang para tokohnya melawan Donkey Kong, berasa tempelannya dan kurang serunya.

Hal uniknya ya ada, seperti yang saya bilang sebelumnya. Ada korban yang selfie dulu pas Taj Mahal diserang. Atau munculnya Profesor Toru Iwatani yang beneran penciptanya Pac Man. Pac Mannya berubah jadi jahat, malah makan tangannya Prof Toru šŸ˜€

image

Oya buat yang mau ngajak anak-anaknya buat nonton, mending jangan deh. Soalnya adegan ciumannya lebih banyak daripada The Avengers. Trus si Kolonel Violet saking sakit atinya sama mantan suami mau buat ‘mesin pencari jalang’. Untung anak saya ngga nanya ‘jalang’ itu apa Ma šŸ˜› Eddy Plant yang jago main game tapi licik, sejak pertama muncul sudah bareng dua gadis seksi. Pas diminta bantuin Brenner dia juga minta hadiahnya wanita. What for? Waduh lama-lama saya bisa jadi kontributor kids-in-mind.com nih, tempat saya ngecek film tertentu aman ngga buat anak-anak šŸ˜€

***
IndriHapsari

Advertisements