Taman Ismail Marzuki, Taman Budaya Indonesia

Memang Jakarta dan seluruh rakyat Indonesia harus berterima kasih pada Gubernur Ali Sadikin. Karya fenomenal dan kalau dibayangin ya, pada jaman ini aja bikin orang terheran-heran, pasti juga mengagetkan pada jaman Bang Ali, sok ngakrab nih ceritanye, berkiprah. Siapa yang kepikiran di tengah rakyat masih susah, bikin kebun binatang Ragunan. Trus mengawal pendirian Monas. Bikin taman hiburan Ancol. Mencetuskan ide Jakarta Fair. Semua ngga masuk tiga kebutuhan pokok, buat hiburan dan pengetahuan ‘saja’, tapi justru karena itu Jakarta jadi punya tempat rekreasi, berepreksi, sekaligus jadi masyarakat yang berkarakter.

Taman Ismail Marzuki salah satunya. Disebut juga sebagai taman budaya, tempat pementasan berbagai pertunjukan seni dan pusat sastra HB Yasin. Yang fenomenal ada Planetarium, dulu pas kecil kagum aja nonton ‘bioskop’nya mesti menengadah 🙂 Sayang karena Minggu atau puasa ya, Planetarium tutup. Sempat kebingungan trus mau kemana, buka webnya, eh nemu katanya ada pameran Bikini alias Bikin Komik di Cikini di Galeri Cipta 3. Langsung deh menuju sana.

Ternyata GC3 ini letaknya di samping bioskop XXI. Wih, keren juga ya TIM punya bioskop. Nampak ada beberapa orang menjaga pameran di ruangan yang ngga terlalu luas itu. Sepertinya diselenggarakan mahasiswa Institut Kesenian Jakarta, mungkin jurusan perkomikan (ini ngarang aja sih, yang bener apa ya?). Ada beberapa komik dipajang, yang menarik minat saya. Ada karyanya Beng Rahadian, trus yang bikin kaget Aji Prasetyo yang bikin komik Hidup itu Indah sudah menelorkan buku kedua yaitu Teroris Visual, lalu ada karya keroyokan mungkin dari mahasiswa IKJ.

Pameran ini isinya sketsa komik mahasiswa IKJ dari masa ke masa, buku komik dan banner karya yang sudah dipublikasikan. Yang popular mungkin Benny dan Mice ya yang rutin mengisi Kompas Minggu. Oya di atas juga akan diselenggarakan workshop komik, katanya Mice yang datang. Wah benernya pengen ikut, sayangnya kami mesti ke bandara.

image

Galeri Cipta 3

Pas lagi duduk-duduk di luar, eh ada mas Beng. Langsung deh ngehampirin, nyalamin sambil bilang saya teman FBnya (lebih tepatnya, saya yang add dia :D) lalu cerita anak saya  ngefans komiknya (apalagi emaknya yang ngenalin komik mas Beng ke anaknya :P). Trus nodong bisa ngga minta tanda tangan, katanya boleh. Wah untung deh tadi sudah beli. Ditanyain cara ngeja nama anak gimana, trus nanya juga ntar mau jadi apa. Dijawab ‘mau masuk istana negara!’, mas Beng langsung coret-coret di bukunya. Bukannya tanda tangan, eh dibikinin sketsa wajah anak. Cepet banget, plus dapat tanda tangan juga. Wah…kereeen! Seusai berfoto.dan mengucapkan terima kasih, kami ngacir nunggu lagi di luar. Sempat liat sosok kecil hitam kurus yang ternyata Mice (sori ya Mas :D) masuk area pameran. Ngga berani ganggu karena kayanya dia sibuk dan buru-buru ke atas mau ngasi materi.

Beng Rahadian dan fans ciliknya

Di ujung yang berbeda dengan GC3, ada toko buku yang entah jual buku bekas atau baru. Yang pasti buku dan yang jualan sama-sama tuanya 🙂 Ini pengabdian namanya. Ada beberapa orang yang lagi melamun atau merenung, susah dibedakan. Mungkin lagi cari inspirasi 🙂

image

Kineforum, Memutar Film Indie

Bingung mau ngapain lagi, saya buka web, eh baru tau ada Kineforum di belakang  GC3. Ngga tau itu apa, coba aja lah kesana. Ternyata Kineforum ini memutar film-film indie. Saat itu diputar film gratis, sayangnya sudah main. Nanti malam ada lagi, ada donasi 50 ribu. Wah bagus deh biar film Indonesia tambah maju. Pas mau balik, baru liat juga di belakang ada gedung IKJ. Oalah, saling berdekatan rupanya. Keren… jadinya mahasiswa IKJ bisa praktik langsung, sekaligus masyarakat jadi punya wadah untuk menyaksikannya di TIM.

Sebenarnya ragu mau ngasi judul TIM, karena yang saya lihat cuma sebagian dari fasilitas yang ditawarkan TIM. Semoga lain kali bisa dibikin sekuelnya deh dengan berkunjung lagi dan liat lainnya.

***
IndriHapsari

Advertisements