Internet dan Perjalanan Khas Indonesia

Perjalanan kali ini tidak bisa dilepaskan dari jasa internet. Kebayang dulu pas jaman ortu ngajakin anak-anaknya traveling, destinasi didasarkan atas rekomendasi yang pernah kesana. Trus nginep ya kalau ngga di tempat sodara, yang kadang terkaget-kaget melihat kita datang karena hambatan komunikasi, pilihan lainnya adalah nginep di hotel, senemunya. Acara juga bisa berubah mendadak karena ada saran lain pas nyampe di kota tersebut, plus ada hal lain yang menarik saat beneran ada di lapangan.

Jaman sekarang, semua bisa dipersiapkan dengan rapi jali. Tiket kereta, tinggal masuk aplikasi di Android, klik waktu, tujuan dan jumlah penumpang, sekalian pilih tempat duduk. Mungkin sudah bisa juga pakai aplikasi e-banking, tapi saya masih rada old school gitu jadi brubut ke atm, karena batas pembayaran cuma 3 jam. Sudah dapat kode pembayaran, tinggal ke stasiun dan cetak sendiri, sehingga tiket sudah di tangan sebulan sebelum keberangkatan, lengkap sama tiket pulang. Tiket pesawat malah lebih mudah, asal punya kartu kredit ngga perlu ngeprint, tunjukin aja kode pembayaran kita pada saat check in.

Habis itu booking hotel deh. Situs andalan ya Agoda, meski untuk info lain suka cek booking.com dan tripadvisor.com untuk foto yang sebenar-benarnya. Beres juga, bayar pakai kartu kredit, sudah tahu mesti pake extra bed ngga, dapat sarapan apa ngga, ntar kegiatannya ngapain  aja juga sudah tahu. Sampe merembet keluar loh! Dengan aplikasi Google Earth ketauan deh ada apa aja di sekitar hotel.

Sudah gitu booking mobil, karena di Indonesia ini public transportnya masih ya gitu deh, maka buka internet untuk sewa mobil di kota tertentu. Kalau sudah nemu rentalnya plus bandingin tarifnya, telepon aja rental yang kita pilih. Rata-rata ok kok, meski pernah tuh sudah janjian, eh malam hari sebelum besok dipake untuk antar pulang ke bandara, dia ngebatalin! Langsung block contact, dikira gampang nyari pengganti kalo ngedadak gini #ngunyahmercon.

Kalaupun ngga pake rental, bisa juga cari taksi setempat. Sama juga, cari di internet nomor taksi lokal. Kalau bisa liat juga kepopulerannya, emang bagus apa ngga. Soalnya pernah juga nunggu taksi pesanan lambreta begetta sementara taksi yang ngga dipesan sliweran. Eh ternyata taksi yang ditunggu ngambil penumpang lain di stasiun #gigitsandal.

Public transport kalau jelas halte, waktu sama  rutenya itu enak. Kayanya untuk bis sistem trans itu ok, tinggal waktunya yang susah diprediksi. Trus connectingnya ke tujuan bagai anak tiri. Turun dari bis dibiarin aja gitu mau kemana. Belum lagi kalau salah jam, pas umpel-umpelan sama pejuang tempat duduk juga, beugh..mending ngalah deh wong kita cuma turis yang waktunya apalah apalah.

Kereta kayanya sudah ok ya, setidaknya dari jadwal dan rute yang saya unduh, sudah rapi pengaturannya. Ngga pernah naik komuter, tapi sering dapat cerita gimana keadaan komuter dan stasiunnya sekarang, cukup memberi rasa optimis. Yang pasti sih kalau liat stasiunnya sudah rapi, bahkan ada beberapa stasiun yang diatur juga kelanjutan perjalanannya jadi penumpang ngga dilepas gitu aja. Kalau di negara maju mah sudah ngga perlu dijelaskan lagi, petanya sudah jadi aplikasi resmi yang bisa diunduh gratis.

image

Mau kemananya tinggal cek di tripadvisor, mana sih yang dapat rating tinggi. Cuma hati-hati selera orang beda. Crosscheck dengan info lain di blog orang atau situs resmi. Suka kena batunya kalau soal makanan, soalnya mungkin lidah saya juga yang sudah ber-taste set (temennya mind set) jawa timuran.

image

Di lapangan, silakan nyalakan fitur navigasi di Google Map, kalau perlu pakai sound navigation. Berguna banget buat yang ngeblank soal jalan, bahkan kemarin diadu sama mantan sopir bis masih menang Google Map. Karena meskipun pak sopir pernah kesana, ternyata jalan itu sudah ditutup sekarang, dan yang update ternyata aplikasinya 😀

image

Untuk keterangan tiap destinasi bisa dicari di situs resmi, situs berita dan blog. Lengkap deh mulai jam buka, isinya apa, bisa ngapain di sana, harga tiket, jadwal pertunjukan. Kenapa harus buka semua karena situs resmi di Indonesia sangat tidak lengkap, malah lebih lengkapan blog. Sekalian cek foto candidnya dari tripadvisor, biasa dah kecap kan selalu nomor satu 🙂

Tapi tentu saja, kita bisa begitu detil karena jasa orang lain. Supaya bisa ngebantu orang lain juga, ada baiknya sebarkan pengalaman kita lewat tulisan, terutama terkait rekomendasi hal apa aja yang ok. Cuma mesti ati-ati ada tulisan yang dibayar untuk iklan, atau mengincar hadiah, jadi yang biasa aja jadi luar biasa. Bukannya nyuruh kerja sosial ya, tapi kalau kita melakukannya untuk bantu orang lain, semoga aja mencapai tujuannya dan itu more valuable than money.

Kalau ngga di situs sendiri, bisa dengan masuk ke situs yang sudah bantu kita, untuk nulis testimoni pengalaman kita di tempat tersebut. Saya jarang melakukannya karena ribet mesti masuk dulu as member, it means mesti ngapalin username sama password yang ngga penting-penting banget untuk bikin akun. Ada yang pinteran dikit ngasih link di email biar langsung masuk ke lamannya, tapi susah ngisinya dari gadget karena ngga mobile friendly, akhirnya malah hilang dengan sukses setelah berpanjang-panjang ngisi. Kalau cuma ngasih rating aja mah gampang. Oya kadang ada poin atau apalah gitu kok orang-orang pada rajin ngisi testimoni ya, bagus juga nih buat pemburu hadiah.

Jangan lupa sebelum pulang searching oleh-oleh apa yang patut dibawa dan tahan sampai rumah. Kalau bisa dari satu tempat bisa dapat semua yang dicari, sekalian murahnya juga. Habis itu baru pulang dengan lega dah, perjalanan khas Indonesia 🙂

*
IndriHapsari

Advertisements