LCCT, Terminal KW2nya KLIA

Selalu ngga suka berada di terminal ini. Second gradenya KLIA. Jadi kalau di KLIA petugas lebih ramah, tandas alias toilet lebih bersih dan modern, area sampai kosong melompong saking gedenya, kalau di LCCT kebalikan, yah, namanya aja penghematan.

Kalau ngga terpaksa sih ogah deh. Terpaksa duitnya ngga cukup.,,hehehe. Biasanya kita ke LCCT ini karena transit. Dari pertama turun, sudah pake tangga. Jadi poor you yang bawa koper gledekan alias beroda, ngangkut deh sampe bawah. Masih mending daripada ngangkut ke atas.

Trus jalan jauuuh, sebelum sampai ke terminal. Melewati mobil bahan bakar, mobil luggage dan mobil kargo. Euh, lebih tepatnya kita yang dilewati mereka, karena aliran manusia dan kendaraan itu sama. Ati-ati aja, soalnya petugasnya cuma satu dua.

20131226-063747.jpg

Dalam terminal, sepeti biasa antrian mengular. Checking linenya cuma satu, eh ini yang terminal antar kebangsaan ya atau terminal transit. Kalau di terminal domestik ngga tau lagi, atau yang tujuan terakhirnya KL. Lalu masuk ruang tunggu, sudah penuuuh sama orang yang baru datang dan mau berangkat.

Dan disinilah siksaan dimulai. Toilet hanya di satu tempat tapi ada banyak bilik. Cuma ya itu, ngantri dan ngga gitu bersih tempatnya. Maksudnya masih ada dudukan toilet yang habis dipijak orang. Tisu ngga ada di biliknya, petugas kebersihan ngga stay di tempat.

Ke toko buku Book @LCCT macam Periplus di Indonesia, petugasnya cuma satu dan anteng di kasir. Saking percayanya sama pelanggan, dia cuek aja baca koran, menghadap ke luar. Sementara pelanggannya sibuk membongkar buku-bukunya. Jadi berantakan gitu, yang haram banget kalau di Indonesia.

20131226-063830.jpg

Dan kayanya bukan hanya masalah sekarang peak season deh. Dari beberapa kali harus melewati terminal ini, selalu suasananya riuh rendah gini. Apalagi antri makanan, beugh. Panjaaang, dan ngga semua pegawainya ramah. Jutek aja sama pelanggan multi ras yang masih kagok sama mata uangnya, sama harga-harganya, dan sama menunya.

Aslinya, yah perut Melayu baru kenyang kalau ada nasi. Ini Malaysia kan? Tapi nasinya entah dimana, mungkin di salah satu cafe yang menyuguhkan kopi itu. Penuh banget, ngga bisa masuk. Ada antrian mie, yang ini lumayan. Rasanya pun lumayan mienya, tapi ayamnya bau amis.

Lainnya, ada dim sum, tapi yang tersedia cuma bakpau. Untuk dim sum perlu 10 menit, dan dari body languagenya si pegawai kayanya dia enggan deh ngebikinin. Akhirnya beli deh bakpau. Trus antri lagi untuk pastry dan tuna. Transit 6 jam ogah kelaparan dong, mau beli di pesawat males banget karena udah malam, bukan jam makan.

Kalau di KLIA, resto sampe sepiii, karena pengunjung silih berganti dan tempatnya luas banget. Kalau di sini tumplek blek, tapi ngga ada tempat makan yang bisa menampung semua. Kebanyakan stan-stan. Bahkan kedai Dunkin Donuts yang biasanya jarang dilirik pelancong kita, di sini penuh nuh sampe ngga bisa duduk. Makanannya ya gitu, sandwich.

Eh, dari tadi kok makanan mulu..hehehe…makanan variatif, cuma ya itu, harus antri plus tempatnya ngga nyaman buat nongkrong.

Huaaa…miss my rice already ūüė•

***
IndriHapsari

Advertisements