Ketika Macet Melanda

‘Apa yang kau lakukan saat macet melanda?’
Aku tersenyum.
*
‘Biasanya aku akan buka jendela.’
‘Ah, untuk apa?’
‘Menghitung ada berapa warna berjajar di sana.’
20130507-043212.jpg
*
‘Ah, kau pasti berharap bertemu pria tampan!’ godamu.
Aku nyengir lebar.
Membayangkan Harry bersisipan jalan.
Hai Harry! Pasti akan kukatakan.
20130507-043326.jpg
*
‘Kok ketawa sendiri?’ tanyamu curiga.
‘Oh, aku hanya mengingat apa yang kulihat.
Bebek. Banyak bebek!’ kataku sambil terbahak.
20130507-043435.jpg
*
‘Kau ada – ada saja!’ katamu tak percaya.
Namun tetap kau tersenyum juga.
‘Yang kuingat hanya balon aneka warna.’
katamu sambil menengadah.

20130507-043534.jpg
*
‘Lihat apa?’ kataku sambil ikut melihat ke atas.
‘Awannya.’ katamu singkat. ‘Sekarang berbentuk apa ya?’
‘Pesawat mungkin.’

20130507-043629.jpg
*
‘Ngapain?’ katamu sambil melirikku.
‘Main bubble.’ kataku sambil tersenyum.
Kutiup lingkaran sabun itu.
Gelembung memenuhi mobil kita.
Kau mengibaskan tanganmu sambil tertawa.

20130507-043714.jpg
*
‘Kalau kita punya anak, gimana ya?’
tanyamu sambil menerawang.
‘Sama usil, seperti mamanya?’
tanyamu sambil meletakkan jari di bibirku,
yang bersiap hendak meniup lagi.
Aku tertawa. ‘Ya dong!
Cantik, dan suka ngerjain papanya!’

20130507-043815.jpg
*

20130507-044210.jpg
Di luar mulai gelap.
Senja sedang menghadap.
‘Capek?’ tanganku menggelayut manja. ‘Gantian?’
‘Ngga.’ katamu mesra. ‘Sini, pinjam dulu.’
Ditariknya tanganku perlahan.
Dikecupnya dengan sayang.
‘Duhai istri masa depan.’
Hangatnya segera menjalar

20130507-044529.jpg
*
Macet, bukan hambatan ^_^

20130507-044727.jpg
Sumber gambar : pinterest.com

Advertisements