Nasi Padang : The Guilty Pleasure

Salah satu hal yang bikin segan kalau ditawarin ‘makan Padang yuk!’ adalah ketakutan akan masakannya yang kebanyakan berkuah santan. Padahaaal, makan fried chicken digorengnya pakai minyak super panas, tinggi kolesterol. Makan sate, ada karbon hasil pembakaran arang. Makan steak, sami mawon. Makan seafood, ya sama tuh, kolestrol. Jadi, semua makanan ada resikonya lah. Paling aman sih masak sendiri, tapi..dimana-mana kalau beli kok lebih enak ya? *curcol emak yang ngga bisa masak*

Anyway, makan nasi Padang itu ngga dosa kok. Halah, mau berapa sering sih? Lagian, ini masakan asli Indonesia lho. Dan selama saya mencoba makanan di negara-negara Asia, kita boleh bangga loh ngga ada yang seunik makanan ini, bak dari segi rasa dan penyajiannya. Jadi, pengendalian diri itu penting *mau makan apa pengembangan kepribadian nih?*

Lanjuuut….

Di Surabaya, ada beberapa resto Padang yang terkenal. Belum lagi yang kecil-kecil. Cerita yang gede dulu yah. Kita sekeluarga pernah makan di Restoran Padang Sederhana. Biar namanya Sederhana, tapi asli deh penampakannya ngga gitu. Restoran ini berhasil menyingkirkan restoran steak yang tadinya bercokol di pojokan jalan Kertajaya Indah, satu area elit di Surabaya. Udah gitu rame terus lagi, cari parkir aja susah.

image

Di dalam penuh meja kursi, muat 100 orangan pasti. Belum area VIP yang serba tertutup. Toiletnya bersih. Bagian depan seperti resto Padang lainnya, berjejer piring-piring kecil berisi aneka makanan. Trus meja kasir terpisah, area minuman terpisah, dan semua pelayannya menggunakan baju merah.

image

Nah, mau cerita keadaan restoran atau makanan? Sabar dong..lanjuuut…

Begitu datang, langsung setumpuk makanan disajikan dengan rapi di meja. Selalu kagum dengan pelayan restoran Padang, aksi akrobatiknya bikin penasaran, gimana caranya bawa piring segitu banyak berbarengan. Meja kini tambah lengkap dengan nasi putih, dua gelas cocktail, tempat cuci tangan dan teh tawar hangat.

image

Makan di Padang mahal? Ah ini juga yang bikin teman saya enggan masuk resto Padang. Entah juga dia makan di resto yang mana. Satu tips, kalau mau makan, jangan malu-malu tanya buku menu atau langsung aja tanya harganya berapa-berapa. Kalau di resto ini, cukup ambil brosur dan sudah tertera harga per porsinya.

Harganya masuk akal sih, dengan rasa yang enak. Jadi gulai cumi, cuminya gede-gede, per potong ngga sampe Rp 20 ribu. Demikian juga gulai ikan ngga sampe Rp 15 ribu. Telur dadar yang nampak tebal itu per potong Rp 6 rb. Katanya kalau mau hemat, ambil aja telur dadar, siram sama kuah gulai, mak nyus dah.

Tapi buat yang ngga itungan *lagian rugi amat udah jauh-jauh masih pengiritan* cobain deh gulai kepala ikan, gulai kambing, kikil, gulai otak, paru, ayam pop, semua andalannya resto Padang ini. Cocktailnya ternyata macam jelly gula merah. Terus ada kopi telur yang juga andalan. Oh ya, ngemilnya martabak mesir aja…hmmm..yummy….

image

Akhirnya per orang kenanya ngga sampe Rp 40 ribu, jauh lebih murah daripada steak-steakan itu. Kalau mau lebih murah lagi, coba deh tanya local people, saya contohnya, warung Padang di Surabaya yang enak dimana. Langganan kita di kantor, satu warung Padang yang jelek dan kecil, tapi mobil ngga berhenti-berhenti datang sejak buka jam 10 pagi sampai habis sebelum jam 5 sore.

Dengan harga Rp 15 ribu, udah dapet nasi, sambal ijo, sayur, sama dua lauk. Boleh pilih ikan, rendang, kikil, atau ayam pop. Murah kan? Tambah kuah gulai..hmmm..kok jadi pengen makan Padang lagi ya? Bener-bener guilty pleasure deh, kapok lombok, dan dosa yang bikin kecanduan..hihihi..

***
gambar : koleksi pribadi, edited by Pixlromatic

Advertisements