Siapa Butuhin Siapa?

20130219-192439.jpg

Sebagai working mom, gw mengandalkan sus untuk urus anak-anak pas gw kerja. Urusan menyambut anak-anak pulang sekolah, nyiapin dan nemenin makan siang, nemenin les. Begitu gw pulang, gw ambil alih kerjaannya.

Masalah gw berkali-kali adalah: susnya ganti-ganti.

Disangka gw jahat gitu, jadi para sus ngga betah? Justru ngga! Sus pertama gw, awet sampe 3 thn, trus keluar karena neneknya sakit. Udah gitu mulailah nightmare gonta ganti sus ini.

Pertama masalah yayasan. Susah banget nemu yayasan yg serius. Gw sih 3 tahun ini percaya sama yayasan tempat sus pertama gw ambil. Jaminannya cuma 2 bulan. Awalnya sih Ok, bertahan 1 thn, 6 bulan, 3 bulan, eh yang kemaren gw ambil cuma 1 minggu. Payah dah. Mana yang katanya diganti itu belon nongol-nongol juga. Alhasil gw mesti pindah ke yayasan yang lain.

Dan kalau ada orang bilang, termasuk suami gw, liat yayasan terpercaya atau ngga itu liat dari plangnya, gw bilang ngga! Karena ada tuh yayasan berplang yang ngasih sus ngga becus, trus morotin duit untuk urusan admin lah, setengah gaji lah, ongkos transpor lah, uang seragam…banyak dah pokonya. Mending kalau awet. Ini cuma seminggu!

Trus kedua, ganti sus itu juga susah loh. Gw sebagai majikan mesti ngajarin dari awal. Sepiawai apapun dia, tetap mesti ajarin cara kita, daripada nanti jadi masalah.

Nyari sus yang jujur juga susah. Bukan masalah ngambil barang ya, tapi gw kan larang untuk HPan pas lagi megang anak. Eh adaaa aja yang maenan HP pas megang anak gw. Untung kakaknya lapor jadi bisa gw proses.

Trus, berhubung kosong lagi, gw terpaksa pindah yayasan. Ada satu yayasan bilang dia punya sus, tapi pas gw tanya gaji, dia bilang gajinya X (lebih mahal 500 rb dari yang terakhir) + airport tax + tiket pesawat + ongkos taksi (3 kali lipat dari gw biasa make taksi dari bandara ke rumah). Hah? Ngga salah nih, kenapa mesti gw juga yang nanggung. Trus belum tentu juga dia awet di tempat gw.

Gw bales dong : maaf bu kemahalan. Eh dia bales : oh cari yang murah ya bu? Saya doakan semoga dapet deh. Saya biasanya juga segitu. Itu non mey saya kasih yang gajinya Y juta (beda 700 ribu dari yang terakhir) juga ngga apa-apa kok.

Langsung gw blacklist tuh yayasan. Pertama, dia udah tricky dengan nyuruh gw modalin asetnya pulang. Kedua, dia udah menyinggung dengan berpendapat gw nyari murah doang. Padahal gw keberatan di poin pertama. Ketiga, dia bikin gw marah dengan ngebandingin dengan Non Mey something itu. Ya iyalah, si Non Mey pan ngga usah bayarin airport tax, pesawat sama taksi.

Untung aja gw ngga dapet disitu. Udah gitu gw dikasih nomor yayasan lain sama temen, dapet deh! Sesuai selera, dan yang penting ngga ngelunjak.

Sekarang, siapa butuh siapa?

2 comments

  1. Emang susah deh nyari sus yang baik. Kalo sus yang udah berpengalaman biasanya “pintar.” Yayasan biasanya kan gak ambil profit. Lha, harusnya yayasan yang menyediakan sus jangan yayasan deh, bentuk cv atau pt gitu, 🙂
    Sus yang awet ya saudara sendiri, hehe… just kidding

    • Wah disini sih semua dihantam, yayasan yang bada usaha, mau pake tipe apa atau ngga pake tipe, semua minta uang admin. Semoga saja yang terakhir ini awet 🙂

      Pake juga pak?

Komen? Silakan^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s