Dulu, Hidup Tidak Serumit Ini

Berhubung sedang mumet ngitungin duit yang bukan punyanya sendiri, bahas yang ringan saja yuk. Memposisikan diri sebagai seorang nenek, maka kenangan-kenangan masa silam membuat saya menyimpulkan:
dulu hidup tak pernah serumit ini.

Kenapa?
phone
– Dulu kalau mau nelpon cukup modal recehan di kantong. Enak, enteng. Pulang sekolah, ribut cari telepon umum. Cemplungin deh satu-satu, tergantung mau seberapa lama menelepon. Seratus perak untuk tiga menit. Sekarang, isi kantong adalah handphone, berat. Trus nelpon ngga usah nunggu sampai pulang sekolah. Waktu istirahat, bahkan saat pelajaran alasan minta ijin ke belakang, sudah bisa telpon-telponan.

– Dulu kalau ngga bisa komunikasi, ya sudah. Tunggu saja sampai ketemu wartel, atau pinjam telepon yang punya rumah. Sekarang kalau sampai ngga ngebales BBM, serentak kutukan menerpa. Dianggap ngga perhatian lah, sengaja lah, pilih-pilih teman lah. Padahal yaaa…baru berapa menit belum membalas, sudah di-PING bolak balik.

– Dulu mahasiswa di kelas lebih konsentrasi lihat ke depan, ke papan tulis. Sekarang banyak lihat ke bawah, melototin layar yang kecil. Begitu dilarang, ada saja alasannya. Yang bolak-balik ambil sesuatu di tas lah, atau sibuk dengan bindernya, yang pasti ngga menggunakan pulpen meski tangannya sibuk bergerak.

– Dulu gampang banget menghapal nomor telepon pacar. Kode area, dan nomor telepon rumah. Sekarang, panjaaaaang, belum kalau pacar hobinya ganti nomor. Tau tuh, ganti mulu kaya diincar setan. Dulu sih kita bela-belain banget ngapalin nomornya, sekarang, mengandalkan fasilitas search di handphone saja.

– Dulu ngga pernah merasa resah gelisah kalau handphone ketinggalan. Lah, punya aja ngga! Jaman sekarang handphone selain memuat nomor kontak yang tidak ada yang dihapal di luar kepala, juga ada grup ngegosip lewat BBM, bos ngasih perintah kerja lewat SMS, chat sama teman di YM, pantau status pacar di FB, Retweet statusnya teman..banyak deh! Maka ninggalin handphone = galau seharian.

– Dulu kalau pergi ngga pernah bawa apa-apa untuk komunikasi. Halah, pergi cuma dua hari. Tahan dikit rindunya, napa? Kalau sekarang, sudah heboh bawa handphone yang lebih dari satu, masih plus bawa chargernya yang entah kenapa kok ngga mau pada kompakan, bikin kek yang colokannya sama. Trus masih ada baterai cadangan. Trus masih ada power bank. Waduh..handphone (katanya) memang makin tipis dan ringan, tapi teman-temannya ini looo yang ngga nguatin ngerepotinnya.

– Kalau di kamar hotel suka rebutan, karena colokan cuma ada satu dua. Padahal yang mau dicharge banyak. Alhasil, mesti bawa T juga.

– Sekarang kalau disuruh pergi luar kota, pertanyaan pertama ‘ada sinyal ngga?’. Kalau ngga ada, nanya ke orang yang jaga disana, di mana daerah yang ada sinyalnya. Trus malem-malem abis acara, mengendap-endap ke entah lapangan, tanjakan atau tikungan, pokonya tempat terbuka yang rada tinggi, demi mendapatkan sinyal satu bar dua bar.

– Kafe yang laku bukan melulu yang minuman dan snacknya enak. Tapi yang wifinya kenceng, biar bisa ngenet gratis tapi tetap terlihat keren.

– Kalau mau ke luar negeri, sibuk cari keterangan di internet, mending pake roaming atau beli kartu handphone disana. Murahan roaming? Sibuk ke kantor provider untuk diberesin keperluannya. Trus jangan lupa adaptor multifungsi, soalnya ngga tau colokannya tiga atau dua.

– Dulu sih ngga pusing masalah inet. Ngga bisa update status tiap hari, ya ceritanya pas pulang aja. Kalau sekarang pasti cek dulu hotelnya ada wifinya ngga? Ada yang cuma di lobby, jadi lesehan sama turis-turis lainnya yang niat banget pada bawa lappie. Ada yang menyediakan PC, cuma dua biji, jadi ajah ngantri.

– Tapi sekarang kalau mau ngangetin makanan, gampang!

charger

Nah, makin rumit kan hidup ini? Jadi gimana, apa mau meninggalkan ini semua? Ah, Anda pikir sekarang saya posting pakai apa? ^_^

Advertisements