Orang-orang Inggris itu…

Benernya sih yang dikunjungi London doang, tapi anggep aja kota ini sebagai representasi orang Inggris secara keseluruhan ya, meski mungkin juga mereka imigran yang kayanya cukup banyak disini.

Orang Inggris kayanya demen sama olahraga outdoor. Mirip sama orang Australia yang suka surfing, skateboarding, atau olahraga lainnya. Liat aja Chris Hemsworth, olahraganya surfing. Itu juga yang nyebabin badannya padet gitu, plus makin kebentuk dengan ngegym.

Orang Inggris ngga segede itu badannya, tapi lebih ke tinggi langsing dan ngga ada perutnya. Selain harus jalan kaki, kejar-kejaran sama waktu, mereka hobi lari pagi di taman. Inggris punya belasan taman kerajaan, belum taman-taman di tiap area lainnya. Sudah luas, pemilik anjing bertanggung jawab ngumpulin pup peliharaannya, tamannya juga bersih dan no polusi. Keadaan minim polusi ini juga bisa ditemui di jalanan, mobil ngga sebanyak di Indo dan kondisinya mesti prima untuk bisa dilepas di jalan.

Lari itu minimal gerak badan. Ntar ada yang bawa skuter, bukan cuma untuk olahraga tapi juga berangkat kerja. Sepeda itu jamak, bahkan ada penyewaan sepeda yang tinggal tiiit barcodenya. Ntar kalau sudah selesai taruh saja di spot lain yang terdekat, untuk dipakai orang berikutnya. Skateboard ada, roller blade ada juga, kapan hari malah ketemu orang yang latihan ski di taman. Ternyata ada sepatu rodanya khusus, trus dia bawa tongkat ski gitu dan meluncur deh dari sisi taman yang lebih tinggi. Ngga semua taman bisa, tapi bisa bayangin begitu hebatnya tu taman sampe bisa untuk berapa cabang olahraga.

Ngomong-ngomong soal taman, kalau mau wisata gratis, santai, dan menyegarkan, datang aja ke taman. Tamannya gede-gede kalau yang punya ratu, rapi dengan rumput yang rajin dipotong, pohon maple dan jalanan yang rapi dan rata. Binatang liar ada tupai dan merpati, gagak sesekali. Hewan disini biar liar pada jinak loh, ngga kabur kalo ada orang datang. Apalagi kalau dikasih roti atau kentang, pada datang semua dah. Beda dengan binatang disini yang denger langkah orang aja pada kabur. Jamgan bilang karakteristiknya hewan beda, sikap manusia memperlakukannya yang bikin mereka beda reaksi. Ngga usah diceritain yang disini gimana ya…

Taman juga ada yang pakai kolam atau air mancur. Kalau ada kolamnya siap-siap liat bebek, angsa, burung pada sliweran juga. Banyak binatang means banyak kotoran juga. Tapi rajin dibersihin kok dengan truk kecil penyapu jalan. Untuk taman yang dikelol pemukiman, biasanya kecil aja, tapi paket lengkap rumput buat tidur-tiduran saat matahari bersinar, dan playground buat anak-anak. Cuma karena pohonnya dikit dan kecil aja, liat orang tiduran di rumput bisa keliatan di tengah kemacetan di jalan, jadi agak aneh buat yang ngga biasa. Emak-emak disini biasa bawa anaknya ke taman untuk main, arena mainnya dikunci dan dibuka pada waktu tertentu. Disiplin juga mereka, ngga ada orang dewasa atau remaja sok imut yang nyobain kursi-kursi mungil ini.

Soal wisata gratis ini London juaranya. Museum-museumsebagian gratis, paling dicegat diminta nyumbang 5 atau 10 GBP supaya mereka bisa pertahankan gratisnya. Ngga ngasih ya ngga apa, cuma dibanding tempat wisata swasta dan hiruk pikuk (sekali masuk di Sealife rata-rata 20an per orang) donasi segitu buat 4 orang murah banget. Pakai London Pass juga bisa menghemat dan memperpendek waktu antrian.

Kalau males ke museum masih ada library, baik yang gede kaya British Library, Boelian library di Oxford atau perpus area. Tempatnya kecil aja, tapi selalu ada. Ada yang terbuka untuk umum, ada yang harus member dulu. Kalau lamaan di Inggris, mau juga tuh daftar. Kayanya kok menyenangkan.

Di London itu tempat-tempatnya instagrammable semua. Gedungnya tua dan terpelihara baik, minim sampah dan grafiti. Andai jadi anak IG mungkin sudah penuh wallnya kalau berkunjung ke London. Stadion, jembatan, kastil…you name it, apik kabeh (bagus semua)👍

Kalau soal makan, ini yang awalnya bikin kaget. Jadi mereka ini kan suka makan di luar resto, berhubung matahari lagi hangat-hangatnya. Pas ngelewatin dan kepo dengan apa yang mereka makan, buset dah piringnya pake yang lebar dan besar, tapi isinya sayur kabeh 😂 Entah daun apa aja yang sudah saya santap. Ternyata itu bukan pilihan, apalagi pencitraan. Begitu kita saban hari ngemper, nyari makanan apapun yang terdekat dengan posisi kita, dapetnya ya gitu-gitu. Roti yang alot dengan berbagai isian, banyak sayuran dan buah-buahan. Sungguh ‘sehat’. Atau pernah pas baru masuk peron, liatin cewek inggris tinggi langsing, lagi duduk makan dengan tulisan gede ‘diet food’ yang iykwim deh isinya. Brrr 😂

Ini soal kebiasaan, perut kita yang terbiasa nasi dan karbo dan gorengan terus terang rada berontak liatin makanan sehat tersebut. Tapi beneran loh meski suhu bisa drop sampe 9 derajat, angin dingin berhembus, ngga ada dari kita yang masuk angin. Malah tu tolak angin kepake pas nyampe Jakarta 😅 Laper pun ngga, ngga sampe kriuk-kriuk lah perutnya. Cuma namanya aja lidahnya iseng ya, craving nasi itu iya banget.

Mungkin karena kebiasaan olahraga dan makan sehat ya, orang Inggris tuh yang cewek model Kate Middleton gitu, tinggi langsing mukanya panjang. Liat kaya gitu ngga usah ke mall, ke stasiun pinggiran aja nemu aja mbak-mbaknya yang di Indo kali udah ditawarin jadi bintang sinetron. Kalau yang cowok model David Beckham gitu, tinggi langsing. Kalau menganggap Beckham itu ganteng, disini pating telecekan 😂 (bertebaran)

Dalam hal berpakaian, gaya mereka resmi elegan dan simple. Bajunya biasanya 3-pieces, warna gelap, sepatu flat karena kan mesti naik transport umum. Prianya semua pake jas dan dasi. Kepikiran pas ikut kereta bareng arus orang kerja, mereka masak eksekutif semua ya. Kejawab pas naik bus, eh ada yang jadi driver 😄Pas ke museum, eh di pojokan ada yang jaga dan pake jas lengkap juga. Jadi semuaaa kerjaan disana pake jas untuk yang resmi. Yang macam penjaga cafe gitu lebih santai. Soal kerapian emang patut diacungi jempol. Jadi pengen nanya kan nyucinya gimana, nyetrikanya pake apa, kok bisa rapi jali gitu. Oya anak-anak sekolah dari piyik-piyik juga udah pake jas dan dasi. Selain kebiasaan rapi, jadi jaga badan biar ngga melar dan bikin jadi ngga enak dipandang begitu pake baju resmi gitu.

Kebiasaan berpenampilan resmi ini mungkin juga karena pilihan mereka untuk menganut sistem kerajaan ya. Maksudnya udah biasa berpakaian proper untuk acara-acara resmi. Kalau dilihat dari sejarahnya emang mereka sangat perhatikan detil dan kepantasan saat berhadapan dengan orang lain. Dari buku How To Be a British yang saya dapat di British Museum, orang Inggris itu polite, sampe kalau mereka merasa suatu hal itu horrible dia ngga akan bilang langsung atau memaki, mengucapkan hal yang kasar. Bukan berarti munafik juga yah, karena dari pengamatan saya mereka tegas orangnya. Yang mereka lakukan selain menegur dengan sopan pake tiga kata ajaib: sorry, please, thank you, mereka juga gemar…nyindir 😁 Pas kita slonong boy masuk ke resto, pelayannya sambil ketawa sebel bilang, i’m here, so i can show you the empty table. Atau saat guide kami, Debbie mempersilahkan rombongan lain untuk melewati pintu sempit but nobody say thanks to her, dia cuma bilang how are you ke tiap turis yang melewatinya. Ya maksudnya nyindir udah dikasi jalan kok ngga nyapa. Yah gitulah, kalau ngga ngerti mereka ngomong apa senyumin aja biar ngga tambah marah 😁

Selain makanan yang sehat, soal sustainability emang bukan wacana kalo disana. Tong sampah dipisah yang recycle dan non udah biasa. Yang hebat kita pernah nemu bangku, di London Zoo kalau ngga salah, yang terbuat dari plastik bekas. Trus gelas kertas mah udah biasa ya, yang luar biasa sedotan kertas. Wow padahal kan dikit banget pake plastiknya tapi tetap mereka lakukan. Plastik belanjaan buat yang fruit atau veggie pake plastik yang bisa hancur atau degradable, dari apaan ya. Pernah nemu tekstur yang sama waktu beli popcorn di Jakarta, ditulisnya dari singkong.

Nah ngomong-ngomong soal uang, note atau uang lembarannya terdiri dari 100,50,20,10 dan 5 GBP. Sementara untuk recehnya ada 2 dan 1 GBP, 50,20,10,5,1 pence. Ini yang ruwet dan karena mata kita sudah pada blereng (buram), susah bedain pence2 ini. Karena kita pemalas, kalau bayar cash ke kasir yang langsung diketawain sebel sama kasirnya, kita brukin aja semua di meja dan ntar mereka yang ngambilin 😆 Makanya sekarang pake mesin, baik untuk beli tiket ataupun belanja di supermarket. Selain mencegah uang palsu, ngitungnya juga lebih tepat dan lebih cepat si mesin.

Soal harga, yah emang mahal sih. Tapi ada tipsnya kalo mau murah. Pipis nih, kena 20 pence. Sekitar 5000 gitu deh. Air minum sekitar 600 ml, paling murah 40 ribu. Nah kalau mau pipis gratis, pas di resto, cafe atau fast food outlet sempetin pipis dulu. Karena ngga semua stasiun punya toilet, adapun mbayar itu. Di cafepun ke toilet juga mesti beli atau makan disana, pintu-pintunya dikode, bahkan ada yang mesti masukin token dari kasir baru kebuka 😅 Soal air minum, katanya sih air kerannya macam tap water gitu, jadi bisa langsung diminum. Kalau belum yakin, perlakukan seperti air isi ulang aja, masak dulu di termos listrik. Makan, bangsa McD itu bisa abis 6-7 GBP alias 140 ribu, itu sudah lengkap dua burger, satu kentang sama minum. Kalau di cafe, roti atau salad sekitar 5 lah atau 100 ribu. Kopi 3 GBP atau 60 ribu. Kalau meringis baca ginian, mending beli di supermarket yang lebih murah harganya (sandwich atau kopi 2-3 pounds) dan nyangu kemana-mana. Di tempat-tempat yang kami datangi ngga ada kisah pemeriksaan kaya di bioskop sini, dilarang bawa makanan dari luar 😁 Tapi kan ada kalanya kita butuh kehangatan ya, atau butuh duduk, atau butuh pipis. Makanya sekali-sekali perlu makan di cafe.

Hotel kita di Shepherd Bush itu asyik banget, ternyata sebelahan sama stasiun. Trus kamarnya di basement, luas dan dingin jadi ngga usah pake ac. Selalu bersih, disediain teh kopi susu dan biskuit, seperti kebiasaan orang Inggris yang punya afternoon tea. Kamar mandi bersih dan dapet seperangkat toiletries yang produk indie. Wangi dan bagus kualitasnya. Handuk selalu bersih dan diganti. Kayanya orang sini ngga ribet sama ‘handuk yang ditaruh di lantai artinya harus diganti’😁

Yang harus diapresiasi memang kebiasaan literasinya. Setelah liat di British Library gimana kebiasaan mereka mencatat, atau di National Gallery liat tulisannya Ratu Victoria yang belajar bahasa India, ngga heran dah banyak orang besar yang berkembang disini. Bukan cuma penulis hebat, tapi orang yang terpengaruh bahan bacaan yang bermutu jadi orang-orang kuat pada jamannya. Di kereta, pas desek-desekan gitu, ada aja yang bawa buku tuebel meski dia posisi lagi berdiri ngegantung. Ya dibaca tuh, pas deket stasiunnya baru ditaruh di tas tangannya yang gede. Atau ada juga mbak-mbak yang nulis diary karena kebetulan dapet tempat duduk di kereta. Liat orang baca buku di sela-sela waktu sudah bukan hal aneh lagi disini.

Kalaupun ngga baca buku, mereka lebih memilih baca koran daripada HP. Koran disini dibagikan gratis di pintu stasiun, ada koran pagi dan sore. Kali pendapatannya dari iklan ya, makanya dia bisa gratis. Eh ngga cuma koran aja loh, pernah liat juga majalah edisi khusus juga dibagi gratis. Nah koran yang bentuknya kaya tabloid tapi lebih tebel itu pas dibaca di kereta. Kalau dibuka ngga terlalu lebar dan mengganggu sebelahnya. Beritanya juga ngga main-main, serius dan pake prinsip jurnalisme, ngga asal nulis. Hebat yah bisa bayar wartawan meski korannya gratisan. Itu sebabnya koran masih dibaca disana. Karena gratis, kalau sudah selesai baca biasanya mereka tinggal aja di bangku kereta, dan membiarkan orang lajn membacanya.

Soal teknologi, mereka ngga segila orang Jepang sampe toiletnya canggih bener. Tapi lebih banyak yang urusannya sama transportasi sih. Kalau tiket-tiket digital sudah biasa ya, ini mereka bergerak ke arah tanpa kartu atau kertas. Jadi ngetap buat naik kereta pake HP, naik bis juga gitu. Pernah ada petugasnya di bus ngelakuin random check. Kita sih biasa aja ngetapnya pake oyster card. Tapi penumpang lainnya pake HP, malah ada ibu-ibu yang ngetapnya pake smart watch. HP juga dipakai untuk scan kartu. Misalnya London Pass kami yang bentuknya kartu, penjaga museumnya scan pakai HP. Cara ini sudah ada di Indo pas acara Big Bad Wolf kemarin. London Pass sebenarnya sudah bisa masuk HP juga, jadi ngga usah ngalungin kartu kemana-mana. Tiket kereta Europass juga sudah digital, langsung masuk Apple Wallet dan tinggal ditap pas masuk stasiun.

Kalau orangnya sendiri, truly care dan polite. Baru aja nyampe dan mau masuk ke peron kereta di Heathrow, saya sudah dicegat sama mbak-mbak tinggi, kulitnya hitam namun glowing gitu. Dia nanya anakmu umur berapa, kamu tadi pake full price ya. Harusnya kamu dapet setengah harga. Saya udah tahu sih anak-anak dapet diskon, tapi kan males ngurusnya jadi ya udahlah bayar full aja. La ternyata justru orang lain yang care. Duh jadi terharu. Dioper ke temannya yang juga sabar ngejawab pertanyaan dengan bahasa Inggris ala Asia ini, dia juga jelas banget ngasih detail-detailnya. Karena ngga enak jadilah kami mengurus pengurangan harga yang ternyata gampang banget ngurusnya. Tinggal bawa ke kantor stasiun, kalau kami di King’s Cross pas beli London Pass, ngga sampe 2 menit langsung beres. Asyiik ngga usah ngisi lagi buat anak-anak.

Carenya juga terlihat dari orang-orang di jalanan yang belum ditanya sudah njawab. Mau ke stadium Arsenal nih, keluar stasiun buka peta. Eh ada bapak-bapak bilang kamu cari stadium? Itu tempatnya sebelah sana, katanya sambil nunjuk. Duh, ngga cuma kepo, tapi mau bantuin. Lansianya juga mandiri, ngasih kursi di kereta yang padat, malah dia yang menenangkan hati gapapa gapapa, aku deket aja kok tujuannya 😅

Kesannya emang positif sih selama seminggu di London, ngeliatin dan berhubungan dengan local people. Kalau mau ngomong jeleknya, banyak yang ngerokok meski ngga sampe kecium bau dimana-mana. Dan yang ngerokok itu kayanya banyakan cewek deh. Ngga lajang ngga emak-emak pada ngerokok kabeh, termasuk di depan anak-anak mereka. Trus lainnya yang ngga biasa soal ngebir ya. Mereka sih mau lunch atau dinner orang ngebir itu gampang ditemukan. Tapi orang mabok, kok ngga keliatan ya. Entah memang ngga mabok meski minum bir, wine dll, atau mampu menyembunyikan kemabokannya 😁 Mereka juga gloomy seperti cuacanya, senengnya kelabu. Kemana-mana ketemunya warna abu-abu, kalau ngga gitu item. Kayanya warna tersebut yang bikin mereka secure ya. Akhirnya kita jadi mencolok apalagi baju golfnya suami tuh, warnanya nyolok mata semua 😅 Tetep dipake karena paling ringan, gampang kering, dan gampang ditemukan di tengah keramaian 😁

Lain padang lain belalang, kalau ternyata emang beda ya terima, ngapain juga dipaksa sama. Kata orang sih, ambil yang baiknya, buang yang buruknya. Itu dah esensi dari perjalanan, nambah wawasan dan pengalaman 😊

***

IndriHapsari

Advertisements