Pilih Gojek atau Ojek?

image

Gojek sebagai sarana transportasi kontemporer di Jakarta, Bali, Bandung dan Surabaya, memang fenomenal sekaligus beresiko tinggi. Fenomenalnya karena orang kini duduk manis aja dan ojek datang sendiri. Dengan bekal handphone Android di tangan, kita bisa tahu dimana driver terdekat, sekalian liat alamat yang kita mesti berangkat. Biasanya harus jalan ke pangkalan ojek, itu juga belum tentu selalu ada. Ongkosnya sudah ditetapkan sekian berdasarkan kilometer perjalanan, ngga ada yang namanya tawar menawar apalagi ancaman take it or leave it yang bikin sepet. Gojek juga berbaik hati bayarin belanjaan dulu, dan baru kita ganti pas barang sudah di tangan. Barangnya itu termasuk makanan, jadi bisa bayangin deh tu Gojek selain mesti berangkat ngambil, dia juga mesti nungguin pesanan yang lagi dimasakin. Ckckck..yang sabar ya pak 🙂 Dari segi pengendaranya juga sudah diseleksi dan ditraining, supaya jadi pengemudi yang baik dan peduli pada kenyamanan penumpang.

Nah, atas semua kelebihan itu, terbitlah potensi resiko. Bukan karena layanannya yang jelek, tapi karena persaingan usaha. Gojek yang masih kinyis-kinyis dan fenomenal itu tentu mengancam keberadaan ojek konvensional. Beberapa berita yang dishare teman-teman, ada perumahan yang melarang Gojek masuk ke komplek mereka. Trus ada Gojek yang dihalangi jalannya oleh para ojek. Kebayang deh, Gojek yang mencolok dengan jaket dan helm ijonya itu pasti dipleroki para ojek pas lewat. Dianggap mengambil jatah rejeki mereka, mana mereka sudah ikutan paguyuban ojek biar gampang diatur, eh rejekinya disaut oleh Gojek yang berasal dari luar paguyuban. Sakitnya tuh disini…

image

FBnya mbak Farah yg jd saksi saat ojek ngelabrak gojek

Sebenarnya persaingan itu biasa, tinggal bagaimana menghadapinya. Gojek juga punya kelemahan loh, yang bisa dimanfaatkan ojek yang ikhlas dan mau berusaha. Iyalah, ilmunya cuma itu. Kerjakan sebaik mungkin, jangan terdistorsi dengan hal-hal lain. Semoga kedua moda transportasi ini bisa saling mengisi dan membantu mobilisasi masyarakat, karena tau sendiri dong, angkutan publik di Indonesia masih sangat kurang, baik dari segi kualitas maupun kuantitas. Yang diurusin baru yang gede – gede macam busway, ojek atau Gojek bisa jadi feeder bagi angkutan publik ini.

Nah, kelemahan Gojek yang bisa dimanfaatkan ojek adalah:

1. Kalau manggil mesti lewat handphone yang berjaringan internet. Kelamaan. Jalan dikit aja ke pangkalan ojek, dapat dong. Atau kalau sudah akrab..eh sudah kenal sm ojeknya, tinggal telpon suruh jemput. Ngga perlu nunggu lama pastinya, kan tinggal di pengkolan.

2. Gojek itu mediator, sementara para drivernya penghasil pendapatannya. Maksudnya, ada bagian yang harus disetor ke perusahaan. Kalau pakai ojek kan bayar langsung ke yang punya motor. Mestinya, tanpa mediator lebih murah ya…tapi kok ngga? Nah gini, ojek sekarang tuh suka memanfaatkan ketidaktahuan pelanggan soal harga, keukeuh dengan harga yang dia tawarkan, dan ada yang terikat dengan aturan paguyuban. Jadilah harga dia lebih mahal. Apalagi dihantam dengan strategi promosi Gojek yang menerapkan tarif flat 10 ribu perak kemana aja, asal di bawah 25 km. Mereka lagi subsidi drivernya untuk menarik pelanggan. Ini susahnya lawan pemodal besar. Tapi jangan khawatir, mau selama apa sih mensubsidi uang jalan? Suatu saat pasti harga jadi normal lagi, dan kalau ojek bisa tetapkan harga yang fair dari sekarang, pasti bisa jadi pilihan.

3. Gojek terdiri dari banyak driver yang…sebut saja, profesional. Direkrut dengan syarat tertentu, mereka menjaga betul hubungan dengan pelanggan. Beda sama ojek yang lebih ngakrab karena ngga terikat peraturan. Asal ngga kurang ajar, ojek bisa jadi teman ngobrol yang asyik di perjalanan, penyelamat di tengah kemacetan (tinggal ditelepon dia datang), atau kalau bisa melayani lebih, bagus banget tuh. Gojek menawarkan jasa mengantarkan barang, belanja, sama beliin makanan. Itu pake uang dia dulu loh! Tentu hal ini ngga bisa diterapkan di ojek, karena ngga ada yang membekingi semisal pelanggannya iseng ngga mau bayar. Tapi kepedulian untuk membantu pelanggan itu loh, ojek bisa kan melakukannya? Misal dengan uang dari pelanggan, dia ngantri ke tukang bubur yang laris dan berada nun jauh disana, atau bantuin angkat bawaan pelanggan, atau ngirim kue pelanggan dengan hati-hati. Fitur-fitur gini yang akan membuat ojek lekat di hati #eh

Cuma, ada hal-hal yang ojek belum bisa tiru..itu yang perlu dicari solusinya. Misalnya aja dengan ngumpulin semua driver di aplikasi Gojek, pelanggan jadi punya kemungkinan besar terlayani. Mereka bisa mendeteksi ada gojek ngga di sekitarnya, mereka sudah sampe mana, berapa menit lagi sampe. Dengan ojek konvensional, sudah jauh-jauh jalan ke pengkolan, eh ngga ada satupun ojeknya. Trus kalaupun punya nomor teleponnya, masa sih satu pangkalan mau dicatetin semua nomornya? Ntar dikira modus lagi 😀 Atau kalaupun bisa, jangan-jangan diPHP kaya model suami saya. Bilangnya OTW, tapi ternyata baru kepikiran untuk pergi, bukannya lagi di tengah perjalanan 😀

Kelebihan Gojek yang lain, bayarnya bisa cash, bisa pake debit. Meski halah bawa uang dua puluh ribu masa iya sih bikin berat dompet, tapi ada aja orang yang ogah ribet. Maunya sampe langsung potong deposit. Bisa juga karena nanti biayanya 23.457 rupiah, nah pusing ngga tuh mau bayar cash? 😀 Ntar protes lagi waktu ditanya mau ngga yang 43 rupiah itu disumbangkan 😛

Yang mungkin juga jadi pukulan telak, naik Gojek tuh awal-awalnya gratis lo! Beneran, abis install aplikasi, masukin no referensi, langsung dapet deh 50 ribu. Kalau mau pake punya saya 543866349, langsung 50 ribu masuk ke dompet Gojek kamu 🙂 Ke saya juga masuk karena program buy 1 get 1 🙂 Apalagi kena masa promo gini, model doraemon, 10 ribu dapat pintu kemana saja, sudah dapat lima kali jalan tuh!

Tapi ada juga kok yang bisa ditiru dari Gojek. Mereka care sama helm pelanggan, makanya ada pelindung rambut biar ngga tukeran kutu, eh maksudnya ketularan bau 😀 Helmnya terawat, ngga busuk 🙂 Mestinya ojek bisa merawat helm penumpangnya, entah dengan cara apa. Dilapisi kresek mungkin? 😀 Gojek juga menawarkan masker supaya pelanggannya ngga cuma selamat, tapi juga sampai tujuan tetap sehat.

Selain itu, pengemudi Gojek tahu aturan dan ngga ugal-ugalan. Resiko kecelakaan jadi minim, meski tetap aja ada kejadian, dan dicover perusahaan. Ojek juga bisa lah, meski kejar setoran ati-ati dong mas bro. Mereka dibantu GPS biar ngga tersesat di hatimu, eh…di jalan, plus diajarin make Androidnya biar berdayaguna. Ojek, kalau mau belajar, bisa juga lo…

Akhirnya, keinginan pelanggan cuma satu, gimana supaya Gojek dan ojek ini bisa rukun, berjalan berdampingan memenuhi kebutuhan pelanggan. Semoga sama-sama maju ya.

***
IndriHapsari
Gambar: imago.dailysociat.net

Advertisements