Kartini, Pahlawan Atau Bukan?

image

Awalnya gw ngga gitu peduli ketika pada ramai di K sama FB tentang pertanyaan pada gelar pahlawan untuk Kartini. Komen gw : astaga, penting ya ngurusin hal ngga penting macam gitu? Secara dia itu loh yang berjuang bagi emansipasi wanita, trus baru mau protes sekarang? Kaya udah pernah berkorban aja, sampai ngusilin anugrah pahlawan buat seseorang.

Then bacalah gw satu notes di FB tentang perbandingan antara Tjoet Nyak Dien sama Kartini. Yang satu pahlawan karena berantem dengan penjajah, yang satu pahlawan karena disayangi penjajah. Saat itulah gw emosi atas pikiran-pikiran picik macam gini.

Begini, sama seperti pertanyaan gw di atas, emangnya elu siape, sampai ngurusin pengorbanan orang lain? Masih bagus ada yang mikir gimana memajukan kaum wanita, masih ada yang peduli nasib bangsanya, belajar dan berusaha keras supaya sejajar, dan berpikir jauh hingga ke masa sekarang. Dan itu semua ngga akan bisa didapat jika dia sibuk terdistorsi dengan FBan, BBMan atau nongkrong di warung kopi.

Apa kontribusi lo buat negara? Kejauhan, ya ude, buat lingkungan? Kalau belum ada, selain banyak bacot, mending diem deh ngga usah ngurusin orang.

Yang kedua, membandingkan. Aduh plis deh, itu nenek-nenek juga tahu, Kartini dan TND itu beda daerah, beda masa. Ya sama aja lu heran kenapa satu pake baju yang lain pake koteka. Atau lu mempertanyakan ke wanita-wanita yang berjuang untuk kejelasan rekan buruh migran Indonesia aka TKI, mana bambu runcing lu? Mana acara ngebatik lu? Lah udah jelas beda waktu, trus mesti sama terus gitu?

Ketiga, meskipun entah gimana dengan pikiran ajaib lu TND dan Kartini berjuang dengan waktu yang sama dan di Jepara, siapa yang bisa menjamin cara berjuangnya juga harus sama? Semua orang punya porsi masing-masing. Ada yang jadi guru, ada yang jadi pemimpin, ada yang jadi pembatik. Semua bisa berkontribusi terhadap perjuangan.

Keempat, ngapain juga menyelidiki, sampai sejauh apa kontribusinya. Ya elah, kalau TND mungkin udah jelas berapa musuh yang dia bunuh atau lukai. Tapi Kartini kan ngga, dia mengubah cara pandang, dan itu baru kelihatan hasilnya puluhan tahun kemudian. Trus apa yang mau dibandingin? Itu sih sama aja ngebandingin Ferrari sama Cherry (mobil merk China) ngga nyambung!

Kemaren gw baca liputannya Tempo yang rada beda tampilannya, gara-gara Kartinian. Trus isinya super duper lengkap, dan ngga ada satupun usil nanyain mengenai keabsahan gelar pahlawan Kartini. Emang kok, banyak hal penting dan lebih berguna lain yang harus diurusin.

Advertisements