Putus

20121213-022859.jpg

‘Kamu ngga pa pa?’

‘Iyaaaa’ *tetap sesenggukan*

‘Nih, tisu’

‘Makasih ya…’ *mengambil beberapa, dan menyeka pipi yang sudah basah*

‘Sedih banget yah, putus itu?’

‘He-eh’ *nangis lagi*

‘Cep..sini, aku peluk’

*tiba-tiba sudah meluk. dadanya bidang. aromanya maskulin. menenangkan. berhenti nangis. mulai merasakan kenyamanan*

‘Udah baekan?’ *melepas pelukan*

*yaaaah, barusan juga..mmm….jadi punya ide…*
‘Joy…apa….sebaiknya…kita jalan bareng aja ya? Iya..aku tahu..kita udah lama berteman. Tapi kan belum pernah..lebih dari itu. Mmm..mumpung aku lagi kosong nih, kita coba…mau ngga? Siapa tahu bisa…jadi.’

*nyengir*
‘Ah, tumben kamu nawarin gitu Ve. Aku tuh murni pengen bersahabat sama kamu. Aku ngga mau persahabatan rusak gara-gara urusan cinta’

*kecewa*
‘Kenapa sih? Kamu ngga kasian, aku baru putus dari Bob?’

‘Justru karena aku kasian, aku ngga mau kamu gegabah. Karena emosi trus sembarangan pacaran sama orang lain. Pikir dulu, langkah selanjutnya mau gimana. Jangan main nyosor aja. Nah, makanya aku temenin, biar kamu ngga nekat gituh.’

*senyum* ‘OK deh…aku ngerti, sori ya tadi nawarin..aku coba ikuti saranmu’

‘Ah, gitu dong! Lagian..kamu pikir dengan siapa sekarang Bob bersama…’ *nyengir malu*

‘HAH??’ *gubrak*

Kata orang, cowok baik itu ada dua macam. Kalau ngga udah punya pasangan, dia itu gay.

Huaaaaaa…..

Sumber gambar: reallyrich.com

.

IndriHapsari

Advertisements